Tali fiskal yang ketat menanti pemenang pemilihan presiden Nigeria | Bisnis dan ekonomi

Tali fiskal yang ketat menanti pemenang pemilihan presiden Nigeria |  Bisnis dan ekonomi

Bagi Nneka Ekpenisi, seorang guru fisika di negara bagian Delta selatan Nigeria, tetap berkomitmen pada sistem pendidikan publik negara itu bisa jadi sulit, terutama karena para profesional terampil terus meninggalkan negara itu dalam jumlah besar.

Itu tidak membantu bahwa guru mendapatkan gaji yang sedikit, kadang-kadang serendah 30.000 ($65) naira setiap bulan.

Kurangnya sumber daya dasar “juga membuat sulit untuk menciptakan lingkungan yang layak untuk belajar,” kata Ekpenisi, yang berusia awal tiga puluhan, kepada Al Jazeera. “Tanpa akses ke peralatan lab standar, murid-murid saya terkadang kesulitan untuk fokus.”

Meskipun Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) merekomendasikan bahwa negara-negara berkembang mengalokasikan hingga 25 persen anggaran tahunan mereka untuk pendidikan, anggaran Nigeria untuk sektor ini rata-rata 8 persen.

Di tengah meningkatnya frustrasi atas layanan publik yang kekurangan dana, ketidakamanan nasional dan ekonomi yang stagnan, para pemilih di negara terpadat di Afrika itu semakin lelah dengan elit politik Abuja yang mengakar.

Ekepnisi ada di bawah 37 juta orang berusia 18-34 – pemilih terbesar di Nigeria dan sepertiga dari total 93 juta pemilih terdaftar – berhak memilih dalam pemilihan umum akhir pekan ini. Dengan usia rata-rata 18 tahun, penduduk muda di negara ini haus akan perubahan.

Setelah delapan tahun menjabat, petahana Muhammadu Buhari akan mundur sebagai presiden.

Kandidat utama untuk menggantikannya adalah Bola Tinubu dari Kongres Semua Progresif yang berkuasa, Atiku Abubakar dari oposisi Partai Demokratik Rakyat, Peter Obi dari Partai Buruh dan Rabiu Kwankwaso dari Partai Rakyat Nigeria Baru.

Karena data jajak pendapat yang terbatas dan terkadang kontroversial, hasilnya tetap sulit diprediksi.

Tapi terlepas dari siapa yang menang, presiden baru Nigeria akan mewarisi situasi ekonomi yang genting. Biaya layanan utang negara yang tinggi menghambat pengeluaran untuk layanan publik, seperti investasi pendidikan dan infrastruktur, dan membatasi kemampuan pemerintah untuk merangsang pertumbuhan.

Pada bulan Januari, lembaga pemeringkat Moody’s menurunkan skor kredit Nigeria dari B- menjadi Caa1 – kategori yang dianggap berisiko tinggi gagal bayar, atau tidak dapat dilunasi.

Diakui, lembaga pemeringkat mengakui rasio utang terhadap PDB (produk domestik bruto) Nigeria yang dapat dikelola sebesar 34 persen pada tahun 2022. Secara absolut, ini berjumlah sekitar. $103 miliar dalam kewajiban yang belum dibayar. Tapi Moody’s juga menyatakan keprihatinan tentang kemampuan pembayaran utang negara.

Pada bulan Januari, Menteri Keuangan Zainab Ahmed terungkap bahwa Nigeria membelanjakan 80 persen pajaknya untuk melunasi hutang. Sebagai perbandingan, Bank Dunia merekomendasikan rasio layanan utang terhadap pendapatan tidak lebih dari yang direkomendasikan 22,5 persen untuk negara berpenghasilan rendah.

Sumber daya fiskal yang langka

Tidak seperti rekan-rekan lokal, tantangan pembayaran Nigeria terutama terkait dengan pendapatan pemerintah negara yang rendah. Menurut proyeksi Dana Moneter Internasional, rasio pajak terhadap PDB di seluruh Afrika sub-Sahara rata-rata 15 persen pada tahun 2022. Di Nigeria, angkanya hanya tujuh persen.

Sumber daya fiskal Nigeria yang kecil sebagian terkait dengan sektor minyak dan gasnya. Ekspor minyak mentah menyumbang setengah dari pendapatan pemerintah dan 90 persen dari pendapatan devisa, membuat dana pemerintah rentan terhadap perubahan harga bahan bakar fosil.

Output juga berfluktuasi karena perawatan yang buruk dan sabotase instalasi di Delta Niger yang kaya minyak. Karena kilang minyak Nigeria sebagian besar merupakan peninggalan era kolonial dengan sedikit atau tanpa kapasitas penyulingan saat ini, hal ini juga menyebabkan produsen minyak terbesar kedua di Afrika mengimpor produk mentah dan olahan.

Sehubungan dengan itu, tingginya biaya subsidi bensin Nigeria (di mana pemilik mobil menikmati bahan bakar termurah di dunia, sekitar $0,40/liter) untuk membantu importir bahan bakar menjaga harga eceran produk minyak bumi tetap rendah telah menjadi kontroversi.

Para ahli mengatakan ini melampaui korupsi besar yang terkait dengan sistem subsidi. Tahun lalu, pemerintah mengalokasikan lebih banyak uang untuk subsidi bahan bakar daripada pendidikan dan perawatan kesehatan digabungkan.

“Subsidi bensin mencegah Nigeria mendapatkan keuntungan dari harga minyak yang lebih tinggi dan membatasi investasi di bidang yang lebih penting,” kata Ese Osawmonyi, analis senior di STM Intelligence, konsultan risiko sosiopolitik Nigeria. “Subsidi BBM harus dihapus demi pendapatan dalam negeri yang lebih dapat diandalkan, seperti pajak pertambahan nilai (PPN) dan pajak penghasilan yang lebih tinggi.”

Lebih jauh ke bawah rantai pasokan, beberapa minyak Nigeria tidak pernah sampai ke pom bensin. Perkiraannya bervariasi, tetapi menurut penelitian dari Stakeholder Democracy Network, 5-20 persen dari produksi minyak tahunan dicuri, merugikan miliaran pendapatan pemerintah yang hilang.

Untuk mengatasi didokumentasikan sejarah korupsi dan vandalisme pipa di industri minyak Nigeria, penegakan undang-undang harus ditingkatkan, kata para analis.

Menurut Osawmonyi, “kepercayaan pada pemerintah dapat dipulihkan dengan meningkatkan hukuman bagi para penjarah, yang akan mencegah pencurian di masa depan”.

Namun, hal itu terbukti menantang, karena militer Nigeria yang kekurangan dana dan kewalahan terlibat dalam konflik selama puluhan tahun melawan kelompok-kelompok bersenjata di timur laut dan milisi separatis di barat laut. Pasukan keamanan juga telah berjuang untuk mengekang penculikan bermotivasi uang tebusan dalam beberapa tahun terakhir.

Meningkatkan penghasilan pendapatan

Jauh dari industri minyak, sektor non-sumber daya Nigeria tetap kekurangan modal. Diperkirakan sepertiga orang Nigeria menganggur, meninggalkan celah besar dalam penerimaan pajak yang hilang. Pengumpulan pendapatan juga tertahan oleh kegiatan ekonomi informal, yang tetap tidak dikenai pajak.

Meski sulit diukur, ekonomi informal Nigeria mungkin membengkak 57 persen dari PDB-nya pada tahun 2022, tetapi juga sulit untuk membuat orang membayar pajak.

Selama beberapa dekade, para ekonom memperdebatkan akar penyebabnya. Ada yang mengatakan institusi pemerintah yang tidak memadai, infrastruktur publik yang kurang, serta investasi swasta yang tidak memadai termasuk dalam daftar teratas.

“Kuncinya adalah mendorong masyarakat untuk mau membayar pajak. Pemerintahan baru akan bekerja dengan baik untuk mencocokkan pekerja informal dengan layanan publik yang layak,” kata Akpan Ekpo, Profesor Ekonomi di Universitas Uyo.

“Presiden baru Nigeria harus memprioritaskan peningkatan kekuasaan dan penyediaan layanan kesehatan. Membuat orang berkontribusi pada layanan pemerintah yang akan menguntungkan mereka berpotensi mengurangi ketergantungan kita pada minyak. Ini juga akan populer secara politik,” usulnya.

Sistem nilai tukar berganda Nigeria bertindak sebagai penghalang lebih lanjut untuk menghasilkan pendapatan. Skema multi-jendela, yang diadopsi pada tahun 2016 untuk menghindari devaluasi naira, telah menghasilkan pasar tidak resmi yang besar. Pakar telah lama berpendapat bahwa mendukung banyak tarif merusak aktivitas ekspor dan membatasi investasi asing.

“Saya ingin meminta pihak berwenang untuk menciutkan jumlah nilai tukar. Mereka dapat melakukan intervensi untuk mendukung satu tingkat impor dan ekspor yang penting. Penggerak yang dikelola, berlawanan dengan tingkat yang ditentukan pasar murni, dapat membantu mempromosikan pengembangan industri yang sangat dibutuhkan,” tambah Ekpo.

Selama setahun terakhir, devaluasi naira telah mendorong inflasi hingga 18 persen. Untuk mengatasi tren ini, bank sentral menaikkan suku bunga acuan menjadi 17,5 persen pada Januari, memperpanjang siklus pengetatan moneter terpanjang di Nigeria dalam 12 tahun.

“Di satu sisi, otoritas moneter ingin mengendalikan inflasi. Di sisi lain, mereka tidak ingin menghambat pertumbuhan… yang akan berkontribusi pada pengangguran dan semakin memperlambat pengumpulan pajak,” kata Virág Fórizs, ekonom Afrika di Capital Economics.

Biaya pinjaman yang tinggi tampaknya akan mengekang investasi dan konsumsi, sama seperti kekhawatiran tentang resesi global telah dimulai melemahkan harga minyak.

“Mengingat latar belakang ekonomi yang lebih luas, suku bunga tinggi tampaknya bersifat sementara. Begitu tekanan harga mulai mereda, fokus otoritas kemungkinan akan bergeser untuk merangsang pertumbuhan dan mengangkat pengangguran, terutama di kalangan di bawah 25 tahun,” kata Fórizs.

Detail teknis tampaknya tidak penting bagi banyak orang Nigeria sehari-hari seperti Ekpenisi, yang hanya menginginkan pertumbuhan ekonomi, yang berarti lebih banyak uang masuk ke kantong mereka dan operasional infrastruktur publik.

Guru sekolah menengah tetap berhati-hati tentang prospek jangka pendek Nigeria, namun berharap pemilihan mendatang akan meningkatkan peluang bagi populasi muda Nigeria.

“Pemungutan suara ini tentang pemuda,” katanya kepada Al Jazeera. “Semoga presiden berikutnya tidak mengecewakan mereka.”

sbobet terpercaya