Kemarahan Putin terhadap Barat dalam pidato yang dicap sebagai propaganda absurd | Berita perang Rusia-Ukraina

Kemarahan Putin terhadap Barat dalam pidato yang dicap sebagai propaganda absurd |  Berita perang Rusia-Ukraina

Presiden Rusia Vladimir Putin memberikan pidato kenegaraan yang agresif menyalahkan Barat atas perang di Ukraina menjelang ulang tahun pertama invasi yang ia perintahkan.

Berbicara kepada 1.400 orang di Moskow pada hari Selasa, Putin berbicara kepada anggota parlemen, komandan militer, dan tentara saat layar video juga dipasang di kota-kota besar di seluruh negeri.

Selain memperingatkan Barat tentang konfrontasi global, Putin mencoba untuk membenarkan invasi tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu dilakukan terhadap Rusia dan dia memahami kepedihan keluarga dari mereka yang gugur dalam pertempuran.

Dia juga mengatakan Rusia akan menangguhkan partisipasi dalam perjanjian New START, pilar utama terakhir dari kontrol senjata nuklir pasca-Perang Dingin antara Moskow dan Washington, yang membatasi persenjataan nuklir strategis mereka.

Putin mengatakan Rusia harus siap untuk menguji senjata nuklir jika Amerika Serikat sendiri yang bergerak untuk melakukannya.

Segera, kekuatan global mendesak Moskow untuk tidak menarik diri dari perjanjian itu.

“Pengumuman Rusia yang menangguhkan partisipasi sangat disayangkan dan tidak bertanggung jawab,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken.

“Kami akan mengawasi dengan seksama untuk melihat apa yang sebenarnya dilakukan Rusia. Kami tentu saja akan memastikan bahwa kami ditempatkan dengan tepat untuk keamanan negara kami sendiri dan sekutu kami.”

Perjanjian START Baru, yang ditandatangani di Praha pada 2010, membatasi jumlah hulu ledak nuklir strategis yang dapat digunakan Rusia dan AS. Ini juga membatasi jumlah pengerahan rudal dan pembom berbasis darat dan kapal selam untuk mengirimkan hulu ledak.

Rusia memiliki persediaan senjata nuklir terbesar di dunia, dengan hampir 6.000 hulu ledak, menurut para ahli. Bersama-sama, Rusia dan AS memiliki sekitar 90 persen hulu ledak nuklir dunia – cukup untuk menghancurkan planet ini berkali-kali lipat.

Pada tahun 2021, START Baru diperpanjang selama lima tahun lagi setelah Presiden AS Joe Biden menjabat.

James Bays dari Al Jazeera, melaporkan dari Brussel, mengatakan negosiasi senjata menjadi lebih sulit dalam beberapa tahun terakhir karena ketegangan antara Moskow dan Barat.

“Sekutu NATO mengatakan bahwa Rusia belum benar-benar mematuhi New START,” katanya. “Tapi menarik bahwa Putin telah memutuskan untuk menangguhkan partisipasi dalam perjanjian ini, … dan saya pikir itu mungkin untuk konsumsi internasional pada tahap ini.

“Saya pikir ada elemen dari pidato ini yang ditujukan untuk komunitas internasional, karena sementara Eropa tampaknya sangat sejalan dengan AS dalam hal dukungan untuk Ukraina, di luar Eropa … ketika menyangkut masalah kapan perang akan berhenti dan kapan harus ada negosiasi, banyak yang percaya bahwa gencatan senjata harus segera dilakukan, jika tidak sekarang.

“Ini adalah perbedaan yang mungkin coba dieksploitasi oleh Putin dalam pidatonya.”

Dalam pidatonya yang luas dan marah, Putin juga mengutuk pernikahan sesama jenis dan menyandera pemerintah di Kiev karena gagal memenuhi kebutuhan mereka.

“Saya ingin mengulangi, mereka memulai perang, dan kami menggunakan kekerasan untuk menghentikannya,” kata Putin, menegaskan bahwa Moskow berusaha meredakan konflik di wilayah Donbas, Ukraina timur, yang telah membara sejak awal 2014. dengan solusi damai tetapi akhirnya terpaksa mengambil langkah lebih lanjut.

“Kami melakukan segala yang mungkin untuk menyelesaikan masalah ini secara damai dan menegosiasikan jalan keluar damai dari konflik yang sulit ini, tetapi di belakang kami skenario yang sama sekali berbeda sedang disiapkan,” kata pemimpin Rusia itu.

Ukraina Barat dan anggota NATO dan Uni Eropa yang bercita-cita tinggi menolak keras narasi itu, mengatakan ekspansi NATO pasca-Perang Dingin ke arah timur bukanlah pembenaran untuk apa yang mereka katakan sebagai perampasan tanah gaya kekaisaran yang pasti akan gagal.

“Rakyat Ukraina telah menjadi sandera rezim Kyiv dan penguasa Baratnya, yang secara efektif menduduki negara ini dalam arti politik, militer, dan ekonomi,” kata Putin.

“Mereka bermaksud mengubah konflik lokal menjadi fase konfrontasi global. Inilah tepatnya bagaimana kami memahami semua ini, dan kami akan bereaksi sesuai dengan itu, karena dalam hal ini kami berbicara tentang keberadaan negara kami.”

Putin mengklaim Rusia terkunci dalam perjuangan eksistensial dengan Barat, yang menurutnya ingin mengukir Rusia dan mencuri sumber daya alamnya yang sangat besar.

“Elit Barat tidak menyembunyikan tujuan mereka, yaitu untuk menimbulkan kekalahan strategis di Rusia,” kata presiden. “Itu berarti menghabisi kita selamanya.”

Kepala Kremlin berusia 70 tahun itu mengatakan Rusia tidak akan pernah menyerah pada upaya Barat untuk memecah belah masyarakatnya, menambahkan bahwa mayoritas orang Rusia mendukung perang tersebut.

Jajak pendapat oleh Levada Center menunjukkan bahwa 75 persen orang Rusia mendukung tindakan Rusia di Ukraina, sementara 19 persen tidak tahu dan 6 persen tidak tahu. Tiga perempat orang Rusia berharap negara mereka menang.

Namun banyak diplomat dan analis meragukan angka tersebut.

Marwan Kabalan, seorang akademisi dan penulis, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pidato Putin ditujukan untuk menenangkan Rusia karena Moskow belum mencapai tujuan militernya di Ukraina.

“Dia meremehkan kekuatan militer Ukraina” dan dukungan Barat, serta “keinginan orang Eropa” untuk melepaskan diri dari pasokan energi Rusia, kata Kabalan.

“Dia tidak bisa memberi tahu orang-orang Rusia kabar baik tentang ini,” katanya. “Operasi khusus ini, begitu dia menyebutnya, telah berlangsung selama hampir satu tahun dan tujuannya belum tercapai.”

INTERACTIVE_MAPING_MAJOR_BATTLES_RUSSIA_UKRAINE_FEB9_2023 salinan 6
(Al Jazeera)

Pasukan Rusia telah mengalami tiga perombakan medan perang yang signifikan sejak awal perang, tetapi masih menguasai seperlima dari Ukraina.

Sementara itu, persaingan tampaknya tumbuh di dalam sebagian elit militer Rusia, dengan Yevgeny Prigozhin, kepala pasukan tentara bayaran swasta Grup Wagner mengkritik pejabat militer Rusia karena merampas amunisi para pejuangnya.

Reaksi terhadap pidato Putin

Seorang pejabat senior AS mengutuk tuduhan tersebut dalam pidato Putin.

“Tidak ada yang menyerang Rusia,” kata penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan kepada wartawan. “Ada semacam absurditas dalam gagasan bahwa Rusia berada di bawah suatu bentuk ancaman militer dari Ukraina atau siapa pun.”

Mykhailo Podolyak, penasihat senior presiden Ukraina, mengatakan pidato Putin menunjukkan “ketidakrelevanan dan kebingungannya”.

“Dia menekankan bahwa RF (Federasi Rusia) berada dalam ‘kebuntuan taiga’, tidak memiliki solusi yang menjanjikan dan tidak akan memilikinya. Karena di mana-mana ada ‘Nazi, Mars, dan teori konspirasi’,” cuit Podolyak.

Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni menyebut pidato itu “propaganda” dan mengatakan dia mengharapkan sesuatu yang lebih konstruktif.

“Sebagian dari hati saya mengharapkan beberapa kata lain, untuk langkah maju. Itu adalah propaganda,” kata Meloni saat berkunjung ke kota Irpin, Ukraina.

akun slot demo