Bantuan gempa mencapai NW Suriah melalui persimpangan yang baru dibuka | Berita gempa Turki-Suriah

Bantuan gempa mencapai NW Suriah melalui persimpangan yang baru dibuka |  Berita gempa Turki-Suriah

Sebelas truk yang membawa bantuan kemanusiaan melewati Turki ke barat laut Suriah melalui perlintasan Bab al-Salam, kata PBB.

Sebuah konvoi bantuan melewati sebuah penyeberangan perbatasan yang dikonfigurasi ulang ke Suriah barat laut yang dikuasai pemberontak, di mana bantuan lambat tiba sejak gempa minggu lalu.

Karena harapan menemukan orang hidup di bawah reruntuhan memudar lebih dari 200 jam setelah gempa berkekuatan 7,8 melanda, fokus telah bergeser untuk menyediakan makanan dan tempat berlindung bagi sejumlah besar korban selamat. Korban tewas di wilayah itu melebihi 40.000 pada hari Selasa.

Bagian itu menandai pertama kalinya konvoi PBB menggunakan penyeberangan untuk mengirimkan bantuan sejak penutupan pada tahun 2020.

Sebelas truk dari Organisasi Internasional untuk Migrasi yang membawa bantuan kemanusiaan melewati perlintasan Bab al-Salam, kata PBB.

(Laboratorium AJ)

26 truk antar-lembaga lainnya melewati perbatasan Bab al-Hawa, sampai sekarang satu-satunya titik akses bantuan kemanusiaan PBB untuk menjangkau orang-orang secara langsung di Suriah barat laut yang dikuasai oposisi.

“Bantuan lintas batas PBB adalah penyelamat,” Martin Griffiths, kepala urusan kemanusiaan, menulis di Twitter.

Penyeberangan tersebut telah ditutup untuk bantuan PBB sejak tahun 2020, di bawah tekanan Dewan Keamanan PBB dari sekutu rezim Suriah, Rusia, yang sebaliknya meminta semua bantuan bagi negara yang dilanda perang untuk masuk melalui wilayah yang dikuasai pemerintah.

Konvoi itu melewati satu hari setelah Presiden Suriah Bashar al-Assad setuju untuk mengizinkan bantuan PBB masuk dari Turki melalui dua penyeberangan perbatasan lagi, menandai pergeseran Damaskus yang telah lama memblokir pengiriman bantuan lintas perbatasan untuk menentang daerah kantong pemberontak.

Penundaan dalam pembukaan penyeberangan baru menghentikan upaya bantuan dan pencarian dan penyelamatan segera karena “waktu untuk pencarian dan penyelamatan yang efektif secara tragis hampir habis,” kata Komite Penyelamatan Internasional dalam sebuah pernyataan.

PBB meluncurkan banding

Hampir sembilan juta orang di Suriah terkena dampak gempa, kata PBB, saat meluncurkan dana $400 juta untuk membantu situasi di sana.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan skala kehancuran yang disebabkan oleh gempa berkekuatan 7,8 yang melanda Turki selatan dan Suriah barat laut pada 6 Februari “adalah salah satu yang terburuk dalam ingatan baru-baru ini,” dan “kita semua tahu bahwa bantuan penyelamat hidup telah tidak sampai pada kecepatan dan skala yang dibutuhkan.”

Dia mengatakan $397 juta akan memberikan “bantuan yang sangat dibutuhkan, menyelamatkan jiwa bagi hampir 5 juta warga Suriah – termasuk tempat tinggal, perawatan kesehatan, makanan dan perlindungan” selama tiga bulan.

Guterres mengatakan PBB sedang dalam tahap akhir mempersiapkan panggilan darurat untuk Turki selatan yang dilanda gempa.

Dia meminta komunitas internasional untuk menyediakan dana darurat tanpa penundaan, dengan mengatakan: “Penderitaan manusia akibat bencana alam yang epik ini tidak boleh diperburuk oleh hambatan buatan manusia – akses, pendanaan, persediaan.”

Melaporkan dari PBB di New York, Kristen Saloomey dari Al Jazeera mengatakan PBB akan menyediakan berbagai kebutuhan dasar tetapi akan membutuhkan bantuan dari para donor untuk tim SAR dan peralatan berat.

‚ÄúSelain kebutuhan dasar seperti makanan, tempat berlindung, pasokan medis yang dibutuhkan, PBB akan memberikan gaji bagi orang-orang untuk membantu pembersihan puing-puing dan proyek konstruksi kecil. Tetapi PBB menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki peralatan berat atau tim SAR dan bergantung pada donor internasional lainnya untuk memenuhi kebutuhan tersebut.”

Ketakutan meningkat bagi para penyintas di kedua sisi perbatasan, dengan PBB mengatakan lebih dari tujuh juta anak telah terkena dampak buruk di Suriah dan Turki, mencatat kekhawatiran bahwa “ribuan” lainnya telah meninggal.

“Tragisnya jelas bahwa jumlahnya akan terus bertambah,” kata James Elder, juru bicara badan anak-anak PBB UNICEF, menambahkan bahwa jumlah korban terakhir akan “mengejutkan”.

Dilaporkan oleh Federica Marsi dari Al Jazeera

link sbobet