‘Ini darurat’: Tunawisma meningkat di Hong Kong | Berita tentang kemiskinan dan pembangunan

‘Ini darurat’: Tunawisma meningkat di Hong Kong |  Berita tentang kemiskinan dan pembangunan

Hongkong, Cina – Di sebuah underpass di distrik Happy Valley di Hong Kong tengah, Michael duduk di meja dan memilah sisa makanan dari wadah makanan yang dia temukan di tong sampah.

Bau makanan busuk memenuhi udara saat dia membuka setiap wadah. Apa pun yang dia anggap aman untuk dimakan akan menjadi makanan berikutnya.

Di belakangnya ada semua barang miliknya: kasur, koper, serta meja dan kursi kantor. Ini adalah barang-barang yang telah dibuang orang lain — barang-barang yang sekarang berharga baginya.

Dia telah tinggal di terowongan pejalan kaki selama empat tahun.

“Ada banyak nyamuk dan kutu busuk. Anda dapat melihat ada begitu banyak. Dan saya terkena infeksi jamur,” kata Michael, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, kepada Al Jazeera.

“Saya dulu tinggal di sisi lain Hong Kong, tapi saya datang ke sini setelah barang-barang saya diambil.”

Jeffrey Rotmeyer, pendiri ImpactHK, mengatakan jumlah perempuan yang tidur di tempat tidur kasar meningkat dua kali lipat sejak pandemi (Bertha Wang/Al Jazeera)

Di Tai Kok Tsui, ImpactHK, sebuah badan amal yang mendukung orang-orang yang mengalami tunawisma, menyambut ratusan orang ke salah satu pusat komunitasnya, menawarkan pakaian baru, makanan hangat, dan kesempatan untuk terhubung dengan pekerja sosial.

“Setiap malam di jalan adalah keadaan darurat. Ini adalah kota yang sangat kaya – tetapi satu dari lima saat ini mengalami kerawanan pangan,” kata Jeffrey Rotmeyer, pendiri ImpactHK, kepada Al Jazeera.

“Ini adalah masa-masa yang menakutkan. Kami telah melihat persentase wanita di jalanan berlipat ganda (sejak pandemi), dan kami telah melihat peningkatan keseluruhan sebesar 25 persen. Dan kami melihat komunitas tunawisma muncul di daerah baru.”

Sebuah laporan oleh Oxfam pada tahun 2022 menemukan bahwa pandemi telah memperparah kesenjangan kekayaan Hong Kong, dengan pendapatan penduduk terkaya hampir 50 kali lipat dari penduduk termiskin pada kuartal pertama tahun 2022.

Organisasi Rotmeyer telah membantu hampir 500 orang dari jalan-jalan dan ke tempat penampungan – tetapi dia mengatakan tingkat masalah tunawisma kota melampaui apa yang bisa dilakukan LSM.

“Lebih dari 90 persen dari orang-orang ini tidak memiliki kontak darurat, mereka tidak memiliki teman atau anggota keluarga dalam hidup mereka. Isolasi itu berperan besar dalam langkah mereka menjadi tunawisma, jadi ketika kami mencari solusi, kami tahu bahwa ruangan saja tidak cukup, ”kata Rotmeyer.

“Banyak dari individu ini tumbuh tanpa mengenal ibu atau ayah. Kami melihat orang-orang di jalanan dengan berbagai masalah kesehatan mental – skizofrenia, psikosis, depresi, dan bahkan Alzheimer. Sistem perawatan kesehatan kita tidak siap untuk menghadapinya.”

Orang-orang makan di dalam ImpactHK Center.  Mereka duduk di meja dengan makanan mereka dan minum teh dan kopi.  Mereka mengenakan pakaian musim dingin.  Ada pemberitahuan dalam bahasa Cina dan spanduk merah di dinding dan pintu.
ImpactHK sedang mencoba untuk membantu orang-orang yang sulit tidur, tetapi mengatakan skala masalahnya berarti lebih banyak bantuan yang dibutuhkan (Bertha Wang/Al Jazeera)

Menurut Departemen Kesejahteraan Sosial, pada 2021-2022, ada lebih dari 1.500 orang yang terdaftar sebagai “penidur jalanan”.

Dalam sebuah pernyataan, Departemen Kesejahteraan Sosial mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka telah meningkatkan layanannya untuk orang-orang yang mengalami tunawisma sejak 2021-2022 dan akan “terus memantau kebutuhan layanan kesejahteraan para tunawisma”.

“Apakah tukang tidur akan menerima layanan atau rujukan tergantung pada kemauan dan motivasi mereka untuk menerima layanan. Para pekerja sosial … akan memberikan bantuan yang diperlukan kepada para tunawisma jika mereka bersedia menerima layanan tersebut,” kata pernyataan itu.

Departemen mengatakan orang yang mengalami tunawisma memiliki berbagai alasan untuk tidur di jalanan, termasuk tidak dapat menemukan perumahan yang terjangkau karena pengangguran, memiliki masalah keluarga, baru saja dibebaskan dari penjara atau pusat perawatan kecanduan narkoba, atau alasan pribadi lainnya.

‘Saya akan sangat senang jika saya dapat membantu mereka’

Chu Kin Lik, 65 tahun, yang dipanggil Ah Lik, menyaksikan dengan prihatin saat jumlah tunawisma di Hong Kong meningkat.

Ah Li mengatur paket makanan untuk para tunawisma dengan pekerja dampak HKI lainnya.  Mereka menumpuk paket di troli di luar restoran.
Ah Li (kiri) menghabiskan sebagian besar masa dewasanya tanpa rumah. Dia mendapat bantuan dari HKImpact dan kemudian bergabung dengan tim. Dia sekarang memiliki tempat tinggal (Bertha Wang/Al Jazeera)

Dia tahu secara langsung bagaimana rasanya mencoba tidur di luar selama malam musim dingin Hong Kong dan hari-hari musim panas yang terik.

Dia menghabiskan sebagian besar masa dewasanya di jalanan, termasuk lebih dari 10 tahun di underpass.

“Saya memulai tunawisma ketika saya remaja, dan saya menghabiskan masa muda saya di penjara, dan kemudian di terowongan pejalan kaki,” katanya.

“Barang-barang saya selalu dicuri, dan ada juga perkelahian. Saya bertemu dengan beberapa orang yang akan mentraktir saya makan malam jika saya berpartisipasi dalam perkelahian.”

Tiga tahun lalu, dia bertemu dengan tim ImpactHK saat mereka membagikan bansos. Dia bergabung dengan tim mereka sebagai asisten penuh waktu segera setelah itu.

Kasur busa tipis dengan selimut terlipat rapi di salah satu sisinya di underpass di Hong Kong.  Dinding belakang berubin chevron biru, putih dan teal dan ada pegangan tangga.  Beberapa pakaian digantung di atasnya.
Banyak tunawisma tidak memiliki kontak dengan keluarga atau teman, dan beberapa mungkin menghadapi masalah kesehatan mental, termasuk penyakit Alzheimer dan skizofrenia (Bertha Wang/Al Jazeera)

“Saya menjadi lebih bahagia setelah membantu orang lain yang mengalami tunawisma. Saya bertemu banyak orang baru. Sekarang saya punya tempat tinggal, saya punya cukup makanan dan pekerjaan. Saya juga punya anjing yang saya perlakukan seperti putri saya. Saya senang dan puas,” ujarnya.

“Saya akan sangat senang jika bisa membantu lebih banyak orang. Aku bahagia ketika mereka bahagia.”

SDY Prize