Kepala NATO mengisyaratkan bahwa Finlandia, Swedia dapat bergabung dengan aliansi secara terpisah | Berita NATO

Kepala NATO mengisyaratkan bahwa Finlandia, Swedia dapat bergabung dengan aliansi secara terpisah |  Berita NATO

Jens Stoltenberg mengatakan bahwa negara-negara Nordik yang bergandengan tangan bukanlah ‘pertanyaan utama’ karena Turki terus memblokir Swedia.

Sekjen NATO mengatakan lebih penting bagi Finlandia dan Swedia untuk segera bergabung dengan aliansi militer daripada pada saat yang sama di tengah ketegangan antara keduanya dan Turki, yang telah menolak untuk meratifikasi tawaran keanggotaan negara-negara Nordik.

Berbicara menjelang pertemuan para menteri pertahanan NATO di markas aliansi di Brussels pada hari Selasa, Jens Stoltenberg mengatakan “pertanyaan utamanya bukanlah apakah Finlandia dan Swedia diratifikasi bersama”.

“Pertanyaan utamanya adalah bahwa mereka berdua diratifikasi sebagai anggota penuh secepat mungkin,” katanya kepada wartawan.

Komentar Stoltenberg adalah pengakuan terbuka pertama oleh NATO bahwa kedua negara dapat bergabung dengan aliansi secara terpisah setelah meninggalkan puluhan tahun ketidaksejajaran dan mendaftar untuk bergabung dengan NATO setelah invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina pada Februari tahun lalu.

INTERAKTIF - TIMELINE ANGGOTA NATO

Tawaran keanggotaan mereka masing-masing telah diratifikasi oleh semua 30 negara anggota aliansi transatlantik, kecuali Hungaria dan Turki, yang secara luas dipandang sebagai penentang utama bergabungnya mereka.

Persetujuan dengan suara bulat diperlukan untuk negara mana pun untuk menjadi anggota baru.

Oposisi Turki terhadap tawaran Swedia

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah mengindikasikan bahwa negaranya dapat meratifikasi aplikasi Finlandia, meskipun terus memblokir Swedia.

“Posisi kami di Finlandia positif, tetapi tidak positif di Swedia,” katanya kepada anggota parlemen Turki pada awal Februari.

Ankara menuduh pemerintah di Stockholm terlalu lunak terhadap kelompok yang dianggap sebagai organisasi “teroris” atau ancaman eksistensial, termasuk kelompok Kurdi.

Awal bulan ini, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan Ankara memiliki lebih sedikit masalah dengan Finlandia yang bergabung dengan NATO.

Turki berada di tahun pemilihan, dan topik keanggotaan Nordik NATO bisa menjadi pemenang suara. Erdogan telah menyatakan kemarahan atas serangkaian protes terpisah di ibu kota Swedia dalam beberapa pekan terakhir.

Dalam satu kasus di Stockholm, seorang aktivis anti-Islam membakar salinan Alquran di luar kedutaan Turki, sementara dalam kasus yang tidak terkait pengunjuk rasa menggantung patung Erdogan.

‘Keinginan kuat kami masih untuk bergabung’

Pejabat Barat mengatakan mereka lebih suka kedua negara untuk bergabung dengan aliansi NATO bersama, sebagian karena akan lebih mudah untuk mengintegrasikan mereka ke dalam struktur militernya pada saat yang bersamaan.

Perdana Menteri Swedia Ulf Kristersson juga mengatakan ada alasan yang “jelas” mengapa negaranya dan Finlandia harus disetujui sebagai anggota bergandengan tangan, seperti kerja sama pertahanan yang sudah erat antara keduanya.

Menteri luar negeri Finlandia mengatakan akhir bulan lalu bahwa dia mempertahankan rencananya untuk bergabung dengan NATO pada saat yang sama dengan Swedia meskipun Turki menentang tawaran yang terakhir.

“Keinginan kuat kami tetap bergabung dengan NATO bersama Swedia,” kata Pekka Haavisto.

Namun, kelompok parlemen Finlandia mengatakan pekan lalu bahwa mereka dapat meratifikasi perjanjian pendirian NATO dalam beberapa minggu mendatang, sebuah langkah yang dapat membuat Helsinki mengejar keanggotaan di depan Swedia.

Dari kedua negara tersebut, hanya Finlandia yang berbatasan dengan Rusia. Konon, beberapa sekutu NATO, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, telah menawarkan jaminan keamanan kepada keduanya jika terancam oleh agresi apa pun oleh Moskow.

Hongaria telah menunda tanggal ratifikasinya untuk kedua negara sejauh ini tiga kali, tetapi belum secara terbuka mengajukan keberatan substantif untuk bergabung.

Result SGP