Israel melegalkan sembilan pos pemukim di Tepi Barat yang diduduki | Berita konflik Israel-Palestina

Israel melegalkan sembilan pos pemukim di Tepi Barat yang diduduki |  Berita konflik Israel-Palestina

Pemukiman di wilayah Palestina adalah ilegal menurut hukum internasional dan telah dikutuk oleh PBB.

Kabinet sayap kanan Israel menyetujui legalisasi sembilan pos pemukim ilegal di Tepi Barat yang diduduki, menarik kecaman dari Otoritas Palestina (PA), yang menyebut langkah itu sebagai “perang terbuka” terhadap rakyatnya.

Lebih banyak unit rumah kemungkinan akan dibangun di permukiman ilegal yang terpisah, kata pernyataan dari kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, Minggu.

‚ÄúSembilan komunitas itu ada selama bertahun-tahun; beberapa telah ada selama beberapa dekade,” kata pernyataan itu. Mereka dibangun tanpa izin dari pemerintah Israel.

Lebih dari setengah juta orang Israel tinggal di lebih dari 200 pemukiman yang dibangun di atas tanah Palestina yang dianggap ilegal menurut hukum internasional. Warga Palestina mengatakan perluasan pemukiman mengancam kelangsungan negara Palestina di masa depan sebagai bagian dari solusi dua negara.

Kementerian Luar Negeri Palestina mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa keputusan terbaru melewati “semua garis merah” dan merusak kebangkitan “proses perdamaian”.

Amerika Serikat, yang memberikan bantuan militer miliaran dolar kepada Israel, belum berkomentar, tetapi bulan lalu duta besarnya mengatakan negara itu menentang otorisasi pos terdepan Israel. Pemerintahan Biden telah menyuarakan pandangan menentang permukiman.

PBB telah mengutuk pemukiman ilegal di wilayah Palestina yang diduduki dalam beberapa resolusi dan pemungutan suara.

‘Palestina akan terus melawan’

Analis politik Mohammad Oweis mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemerintah Netanyahu, yang terpilih pada November untuk membentuk koalisi sayap kanan garis keras, memperkuat klaimnya atas tanah Palestina.

“Ini adalah eskalasi, ini akan meningkatkan tingkat kekerasan terhadap properti warga Palestina,” kata Oweis.

“Orang-orang Palestina akan terus melawan dengan segala yang mereka miliki untuk melindungi hidup dan harta benda mereka.”

Kantor perdana menteri Israel mengatakan keputusan itu diambil sebagai pembalasan atas dua serangan baru-baru ini di Yerusalem yang menewaskan 10 orang Israel. Tiga orang Israel, termasuk dua anak, tewas dalam serangan hari Jumat di Ramot, lingkungan pemukiman Yahudi di Yerusalem Timur yang diduduki.

“Menanggapi serangan teroris yang mematikan di Yerusalem, Kabinet Keamanan dengan suara bulat memutuskan untuk mengesahkan sembilan komunitas di Yudea dan Samaria,” kata kantor Netanyahu dalam sebuah pernyataan, menggunakan nama Israel untuk Tepi Barat, yang dianeksasi pada tahun 1967 dengan pendudukan Timur. Yerusalem.

Pengumuman itu muncul di tengah meningkatnya kekerasan Israel-Palestina, dengan sedikitnya 46 warga Palestina tewas oleh pasukan Israel tahun ini. Sembilan orang Israel dan satu orang Ukraina telah tewas dalam serangan Palestina dalam enam minggu terakhir.

Pasukan Israel telah menewaskan sedikitnya dua warga Palestina, termasuk seorang remaja, di Tepi Barat dalam dua hari terakhir.

Berbicara pada pertemuan pemerintahannya pada hari Minggu sebelumnya, Netanyahu mengatakan dia ingin “memperkuat pemukiman” dan mengumumkan bahwa pemerintahnya akan mengajukan undang-undang ke Knesset, parlemen Israel, minggu ini untuk mencabut kewarganegaraan Israel dari “teroris”.

Pengeluaran SGP hari Ini