Cina mengatakan mengirim senjata ke Ukraina tidak akan membawa perdamaian | Berita perang Rusia-Ukraina

Cina mengatakan mengirim senjata ke Ukraina tidak akan membawa perdamaian |  Berita perang Rusia-Ukraina

China mengatakan kepada PBB bahwa setahun setelah perang di Ukraina, “fakta brutal memberikan banyak bukti bahwa pengiriman senjata tidak akan membawa perdamaian” – sebuah pernyataan yang muncul beberapa hari setelah Amerika Serikat dan NATO Beijing memperingatkan agar tidak memberikan dukungan militer kepada Rusia.

“Menambahkan bahan bakar ke api hanya akan memperburuk ketegangan. Memperpanjang dan memperluas konflik hanya akan membuat orang biasa membayar harga yang lebih besar,” kata Wakil Duta Besar China untuk PBB Dai Bing kepada Majelis Umum PBB pada hari Kamis.

Komentar tersebut muncul beberapa jam sebelum Majelis Umum mengadopsi resolusi yang menyerukan “perdamaian yang komprehensif, adil dan abadi” dan menuntut agar Rusia menarik pasukannya dan berhenti berperang.

Resolusi itu diadopsi dengan 141 suara mendukung dan 32 abstain. Enam negara bergabung dengan Rusia dalam pemungutan suara no.

Kekuatan Barat telah memberi Ukraina senjata bernilai miliaran dolar sejak Rusia meluncurkan invasi besar-besaran pada 24 Februari 2022. Amerika Serikat dan NATO pekan lalu menuduh China mempertimbangkan untuk memasok senjata ke Rusia dan memperingatkan Beijing agar tidak melakukan tindakan semacam itu. China menampik tuduhan itu.

Dai berbicara di PBB sehari setelah diplomat top China Wang Yi mengunjungi Moskow dan menjanjikan kemitraan yang lebih dalam dengan Rusia. China dan Rusia mengumumkan kemitraan “tanpa batas” tak lama sebelum Rusia menginvasi Ukraina.

Pejabat tinggi urusan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell, bertemu dengan Wang di Munich pekan lalu. Dia mengatakan dia bertanya kepada Wang tentang kemungkinan dukungan militer China untuk Rusia.

“Dia sangat jelas dan tegas,” kata Borrell kepada wartawan di PBB pada hari Kamis, mencatat bahwa keduanya memiliki hubungan pribadi yang baik selama bertahun-tahun.

“Saya hanya bisa mengulangi apa yang dia katakan kepada saya: China tidak memasok senjata ke Rusia dan tidak akan memasok senjata ke Rusia karena itu adalah bagian dari kebijakan luar negeri mereka untuk tidak mempersenjatai pihak yang berkonflik,” katanya. “Kita harus tetap waspada.”

Duta Besar China Dai mengatakan, “Kami siap untuk terus memainkan peran konstruktif dalam menyelesaikan krisis Ukraina, dan untuk mencapai perdamaian di awal.”

Sejak Moskow menginvasi tetangganya, Presiden Rusia Vladimir Putin telah berulang kali mengisyaratkan bahwa Rusia dapat menggunakan senjata nuklir jika terancam.

“Senjata nuklir tidak bisa digunakan, perang nuklir tidak bisa dilakukan,” kata Dai. “Semua pihak harus berdiri bersama melawan penggunaan atau ancaman penggunaan senjata nuklir, mencegah proliferasi nuklir dan menghindari krisis nuklir.”

INTERAKTIF_negara_senjata_ukraine_russia_perang_senjata_militer_November2022
(Al Jazeera)

‘Tidak patah’

Sementara itu, para menteri Kelompok Tujuh membahas sanksi baru terhadap Rusia dan Gedung Putih mengatakan mereka akan mengumumkan sanksi baru.

Ketika para pemimpin Barat berjanji untuk meningkatkan dukungan untuk Kiev menjelang peringatan satu tahun invasi, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy berjanji untuk melanjutkan perjuangan.

“Kami belum putus asa, kami telah mengatasi banyak cobaan dan kami akan menang,” kata Zelenskyy di media sosial. “Kami akan meminta pertanggungjawaban semua orang yang membawa kejahatan ini, perang ini ke negara kami.”

‘Lebih banyak senjata dan lebih cepat’

Perdana menteri Polandia dan Denmark mengatakan setelah pertemuan di Kopenhagen bahwa negara-negara Eropa Barat harus lebih cepat dan lebih murah hati dalam memasok senjata ke Ukraina.

“Saya ingin mereka persis seperti Denmark dan Polandia. Versi yang lebih panjang akan lebih murah hati dalam hal pengiriman senjata dan lebih cepat,” kata Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki kepada wartawan.

Polandia, sekutu utama Ukraina, berperan penting dalam meyakinkan sekutu Eropa untuk menyumbangkan alat berat ke Ukraina, termasuk tank, sebuah langkah yang ditentang beberapa negara hingga saat ini.

“Mari jujur. Jika bukan karena Amerika Serikat, Polandia, dan Inggris, Ukraina mungkin tidak akan bertahan dalam beberapa minggu pertama atau beberapa bulan pertama,” kata Morawiecki. “Itu hanya memperkuat aliansi NATO. Beberapa negara skeptis seharusnya tidak lagi skeptis.”

Menjelang peringatan dimulainya perang, Morawiecki dan timpalannya dari Denmark Mette Frederiksen menekankan pentingnya memberikan dukungan kepada Kiev, karena Eropa tidak dapat membiarkan Ukraina dikalahkan.

“Kita harus sadar bahwa kita tidak punya banyak waktu. Jadi kami perlu mempercepat dukungan keuangan kami, bantuan militer kami, kami membutuhkan lebih banyak sumbangan dan kami perlu bekerja sama sangat erat untuk memastikan mereka memiliki kemampuan yang mereka butuhkan,” kata Frederiksen.

Swedia sedang mempersiapkan untuk mengirim sistem artileri Archer canggih ke Ukraina, tetapi dukungan di parlemen Swedia telah berkembang untuk memberikan kontribusi tambahan dari 120 atau lebih tank Leopard negara itu.

“Kami terbuka untuk itu dan kami berdialog erat dengan Jerman khususnya tentang hal itu,” kata Menteri Pertahanan Swedia Pal Jonson seperti dikutip TT.

INTERAKTIF-jenis-senjata-Ukraina-diterima.png

Spanyol untuk mengirim tank

Di tempat lain di Eropa, Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez mengatakan pemerintah akan mempertimbangkan untuk memasok Ukraina dengan empat tank Leopard 2 A4 lagi di atas enam yang telah dijanjikan. Keputusan akan dibuat “dalam beberapa minggu mendatang”, tambahnya.

Kelompok pertama pasukan Ukraina sudah dilatih tentang penggunaan tank Leopard 2 di Spanyol, kata Sanchez dalam konferensi pers bersama dengan Zelenskyy di Kyiv.

Menurut Sanchez, Spanyol bermaksud untuk “menyinkronkan pengiriman Macan Tutul dengan finalisasi pelatihan”.

“Ukraina tidak pernah menjadi ancaman bagi Rusia; kami membantu negara yang membela rakyatnya yang telah diserang,” tegas perdana menteri. “Kita harus memahami bahwa Putin melanggar semua undang-undang dasar, melanggar integritas teritorial Ukraina. Itulah mengapa perjuangan ini mutlak legal, harus mendapat bantuan bersama kita.”

Itu adalah kunjungan kedua Sanchez ke Ukraina sejak Moskow memulai perang habis-habisan melawan negara itu.

Presiden Joe Biden
Presiden AS Joe Biden, kanan, dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy berbicara selama kunjungan mendadak Biden baru-baru ini ke Kiev, Ukraina (File: Kantor Pers Kepresidenan Ukraina/AP)

Jerman menyerukan koordinasi

Ditanya apakah Ukraina harus dipersenjatai dengan pesawat tempur, Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan itu “tidak masuk akal saat ini”.

Komentarnya muncul dalam sebuah wawancara dengan televisi publik ZDF, di mana dia diminta untuk menanggapi seruan yang semakin meningkat bagi kekuatan Barat untuk memasok senjata.

Scholz, yang sebelumnya menghadapi kritik karena diduga berlambat-lambat mengirim tank Ukraina, mengatakan kesulitan negara lain dalam memenuhi tuntutan Ukraina menegaskan keputusannya untuk bergerak bersama mereka.

Pada bulan Januari, Jerman setuju untuk mengirim tank tempur berat dan mengizinkan negara lain mengirim untuk membantu Ukraina dalam serangan potensial terhadap pasukan Rusia di timurnya. Meskipun demikian, pengiriman lambat karena persediaan donor yang terbatas.

“Mungkin ini merupakan indikasi mengapa sangat penting untuk berkoordinasi satu sama lain, dengan AS, misalnya, dan untuk mempersiapkan keputusan ini dengan hati-hati agar berhasil,” kata Scholz.

Ukraina sekarang meminta pesawat tempur, meskipun Jerman tidak memiliki jet tempur F-16 yang disebutkan dalam konteks ini.

Menjelang peringatan pertama invasi Rusia, Scholz mengatakan dia khawatir konflik itu bisa menjadi “perang yang sangat panjang”, tetapi menambahkan bahwa Jerman dan barat akan mendukung Ukraina selama diperlukan.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada akhirnya harus memahami bahwa tujuan perangnya – yang dicatat Scholz telah direvisi beberapa kali sejak dimulainya konflik – tidak dapat dicapai.

Scholz, yang akan pergi ke India pada hari Sabtu dalam upaya menggalang dukungan untuk Ukraina melawan Rusia, mengatakan dia tidak terpengaruh oleh tanda-tanda bahwa banyak negara berkembang besar enggan mengutuk Rusia.

“Hanya ada beberapa negara di pihak Rusia,” katanya.

Result SGP