Darmadi, taipan minyak sawit Indonesia, dihukum 15 tahun karena korupsi | Korupsi

Darmadi, taipan minyak sawit Indonesia, dihukum 15 tahun karena korupsi |  Korupsi

Medan, Indonesia – Surya Darmadi, salah satu taipan minyak sawit terbesar di Indonesia, telah dijatuhi hukuman 15 tahun penjara dan diperintahkan untuk membayar negara senilai $2,6 miliar atas perannya dalam skema korupsi yang menyebabkan deforestasi ribuan hektar lahan lindung di Sumatera memiliki. .

Darmadi dituduh menyuap beberapa pejabat Indonesia di provinsi Riau – pusat utama produksi kelapa sawit – untuk mengizinkannya mengkonversi lebih dari 36.420 hektar (90.000 hektar) hutan menjadi perkebunan kelapa sawit di bawah anak perusahaannya, PT Duta Palma.

Penyidik ​​​​yang menyelidiki keuangan perusahaan menjelang persidangan mengklaim perkebunan tersebut menghasilkan PT Duta Palma sekitar $40 juta sebulan, dan menuduh Darmadi melakukan pencucian uang dan penggelapan pajak sejak tahun 2002.

Minyak kelapa sawit, yang digunakan dalam berbagai produk mulai dari makanan dan kosmetik hingga biofuel, merupakan bisnis yang sangat menguntungkan dan Indonesia adalah produsen dan pengekspor produk minyak kelapa sawit terbesar di dunia. Indonesia mengekspor lebih dari 30 juta ton produk minyak sawit pada tahun 2022, menghasilkan pendapatan lebih dari $39 miliar, menurut Asosiasi Minyak Sawit Indonesia.

Riko Kurniawan, direktur Paradigma, sebuah organisasi non-pemerintah yang berbasis di Sumatera yang berfokus pada masalah keadilan sosial dan lingkungan, mengatakan bahwa hukuman Darmadi merupakan titik balik karena perusahaan kelapa sawit biasanya lolos dari tindakan hukum karena korupsi yang meluas yang memungkinkan mereka untuk menyuap pejabat. dijual.

“Kasus Darmadi luar biasa karena kami jarang melihat orang-orang di industri kelapa sawit dimintai pertanggungjawaban,” kata Kurniawan kepada Al Jazeera. “Ini benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya.”

“Kali ini, kejaksaan sangat pintar menyusun kasus dengan berbagai lapisan dakwaan, termasuk korupsi dan pencucian uang, sehingga Darmadi menghadapi kekuatan hukum penuh,” tambahnya.

Kelapa sawit adalah salah satu industri paling menguntungkan di Indonesia (File: Supri/Reuters)

Jaksa dalam kasus tersebut menuduh Darmadi menyebabkan kerugian negara sebesar 73 triliun rupiah Indonesia ($4,8 miliar) melalui korupsinya – menjadikannya pelaku skema korupsi terbesar dalam sejarah Indonesia.

Namun, majelis hakim yang dipimpin Hakim Fahzal Hendri menyebutkan usia Darmadi dan gangguan jantung yang dialaminya sebagai alasan untuk tidak memberikan hukuman seumur hidup kepada pria berusia 71 tahun itu, dengan alasan hukuman 15 tahun tidak kurang substansinya tidak boleh dipertimbangkan. .

“Korupsi adalah kejahatan luar biasa, dan kita harus memberi contoh kepada orang lain,” kata Hendri. “Konon, ada faktor kemanusiaan di sini. Tidak ada trik, hanya alasan kemanusiaan untuk hukuman itu.”

Hakim Hendri memutuskan Darmadi bersalah atas korupsi dan pencucian uang dan memerintahkan taipan itu untuk membayar kembali 2,2 triliun rupiah ($144 juta) yang sebelumnya ia berutang kepada pemerintah dan 39 triliun rupiah ($2,5 miliar) lagi untuk kerugian negara.

Indonesia adalah rumah bagi kawasan hutan tropis terbesar ketiga di dunia dan hingga 15 persen dari semua tanaman, mamalia, dan burung yang diketahui di planet ini, menurut Greenpeace.

Dalam laporan tahun 2021, Greenpeace Indonesia mengatakan bahwa perkebunan kelapa sawit adalah “penyebab terbesar deforestasi di Indonesia selama dua dekade terakhir”.

Global Forest Watch menemukan bahwa Indonesia kehilangan 230.000 hektar (568.300 hektar) hutan primernya pada tahun 2021.

Darmadi pertama kali ditetapkan sebagai tersangka pada tahun 2014 ketika Komisi Pemberantasan Korupsi Indonesia menuduhnya menyuap mantan gubernur provinsi Riau Annas Maamun dengan pembayaran $200.000 untuk mengubah peraturan kehutanan untuk memudahkan PT Duta Palma bekerja.

Pada 2022, dia kembali ditetapkan sebagai tersangka atas dugaan pembayaran kepada mantan Bupati Indragiri Hulu di Provinsi Riau, Raja Thamsir Rachman, yang mengeluarkan izin operasi lima anak perusahaan PT Duta Palma.

Darmadi melarikan diri dari Indonesia pada tahun 2014 dan menghindari upaya pihak berwenang untuk mengekstradisi dia sampai dia kembali ke Indonesia atas kemauannya sendiri tahun lalu, yang berujung pada penangkapannya.

Pada 2018, Forbes menempatkan kekayaan bersih Darmadi sebesar Rp20 triliun ($1,3 miliar).

Selain hukuman penjara 15 tahun dan perintah restitusi, Darmadi didenda $65.000 oleh pengadilan. Jika dia tidak dapat membayar $2,6 miliar yang diminta dalam waktu satu bulan setelah hukuman terakhir, itu akan diganti dengan tambahan lima tahun penjara, keputusan pengadilan.

“Kami akan banding, kami akan banding, Yang Mulia. Terima kasih Yang Mulia telah memberi (saya) 15 tahun,” kata Darmadi usai vonis.

agen sbobet