Cuplikan yang baru dirilis menunjukkan reruntuhan Titanic yang ‘tidak dapat tenggelam’ | Dalam Gambar Berita

Cuplikan yang baru dirilis menunjukkan reruntuhan Titanic yang ‘tidak dapat tenggelam’ |  Dalam Gambar Berita

Dari kesuraman kedalaman laut, hal itu tiba-tiba muncul di hadapan para ahli kelautan: bentangan baja bertabur paku keling dan lubang intip, membentuk sisa-sisa kapal laut terkenal yang “tidak dapat tenggelam”, Titanic.

Pada hari Rabu, video salah satu kunjungan paling awal ke bangkai kapal Titanic di laut dalam dirilis ke publik Youtubeyang menyajikan 80 menit cuplikan tanpa potongan yang menunjukkan kapal tersebut seperti yang akan dilihat oleh para penjelajah pada tahun 1986.

RMS Titanic sedang dalam pelayaran perdananya dari Southampton di Britania Raya pada tanggal 15 April 1912 ketika menabrak gunung es dalam perjalanan ke New York City di Amerika Serikat. Tabrakan itu akan berakibat fatal.

Kapal laut terbesar pada masanya, Titanic dianggap sebagai kapal modern, dengan kompartemen kedap air yang dapat disegel jika terjadi bencana. Ini dan inovasi lainnya membuat perusahaan induknya bersikeras bahwa kapal “tidak akan tenggelam” bahkan setelah karyawannya kehilangan kontak dengan kapal laut yang rusak.

Dari lebih dari 2.200 orang yang menaiki Titanic, diperkirakan 1.500 meninggal saat kapal tenggelam di Samudera Atlantik. Rekaman hari Rabu diterbitkan bekerja sama dengan Peringatan 25 tahun film Titanic tahun 1997, yang mendramatisir saat-saat terakhir para penumpang.

Film ini memenangkan 11 Academy Awards, termasuk Film Terbaik, dan membantu mendorong aktor Kate Winslet dan Leonardo DiCaprio menjadi bintang.

Selama beberapa dekade, sisa-sisa Titanic tetap hilang, tersembunyi di bawah tong air laut yang sedingin es. Namun pada 1 September 1985, tim dari Woods Hole Oceanographic Institution (WHOI) dan Institut Oseanografi Nasional Prancis menemukan bangkai kapal di lepas pantai Newfoundland di Kanada. Haluannya terbelah dari buritannya, Titanic terkubur 3.780 meter (12.400 kaki) di bawah permukaan air.

Tim kembali pada Juli 1986 untuk melakukan 11 penyelaman lagi, menggunakan kapal selam yang dapat membawa penumpang manusia ditambah pesawat jarak jauh kecil yang dapat digunakan untuk menavigasi ruang yang lebih kecil. Kedua kapal menggunakan kamera untuk memfilmkan penemuan tersebut.

Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Associated Press pada hari Rabu, Robert Ballard – salah satu pemimpin di balik ekspedisi bersama yang akhirnya menemukan Titanic – ingat duduk di kapal selam tiga orang yang disebut Alvin dan menonton kapal raksasa itu dengan matanya sendiri.

Dihadapkan dengan dinding lubang intip dan barang-barang milik penumpang – termasuk satu set sepatu yang mengingatkannya pada seorang ibu dan anak – Ballard merasakan beban tragedi yang terjadi di sana. Dia dan krunya bahkan mengadakan “upacara peringatan kecil” untuk orang mati pada satu titik.

“Seolah-olah orang-orang melihat ke arah kami. Itu sebenarnya cukup menyeramkan, ‚ÄĚkata Ballard.

judi bola online