Blinken, Lavrov berbicara di pertemuan G20 saat ketegangan AS-Rusia meningkat | Berita perang Rusia-Ukraina

Blinken, Lavrov berbicara di pertemuan G20 saat ketegangan AS-Rusia meningkat |  Berita perang Rusia-Ukraina

Rusia mengatakan para diplomat top berbicara ‘bergerak’ pada pertemuan G20 di India tetapi tidak mengadakan pembicaraan Ukraina.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov bertemu sebentar pada pertemuan para diplomat top dari negara-negara Kelompok 20 dalam pertemuan tingkat tinggi pertama dalam beberapa bulan antara kedua negara.

Para pejabat AS mengatakan Blinken dan Lavrov berbicara selama sekitar 10 menit di sela-sela konferensi G20 di New Delhi pada Kamis. Pertemuan singkat itu terjadi ketika hubungan antara Washington dan Moskow memburuk karena ketegangan atas perang Rusia di Ukraina melonjak.

Blinken mengatakan kepada wartawan Kamis malam bahwa dia telah memohon kepada Lavrov untuk mengakhiri konflik di Ukraina.

“Saya mengatakan kepada menteri luar negeri apa yang saya dan banyak orang lain katakan di PBB minggu lalu dan apa yang dikatakan banyak menteri luar negeri G20 hari ini: Akhiri perang agresi ini Terlibat dalam diplomasi yang bermakna yang menciptakan perdamaian yang adil dan dapat menghasilkan perdamaian abadi,” kata Blinken.

Dia menambahkan bahwa Washington “siap mendukung Ukraina melalui diplomasi untuk mengakhiri perang”, tetapi Presiden Rusia Vladimir Putin “tidak menunjukkan minat untuk terlibat”.

INTERAKTIF-SIAPA MENGENDALIKAN APA DI UKRAINA
(Al Jazeera)

Diplomat tinggi AS itu juga mengatakan dia mendesak mitranya dari Rusia untuk membalikkan “keputusan tidak bertanggung jawab” Moskow untuk menarik partisipasinya dalam perjanjian START Baru, yang membatasi persenjataan nuklir AS dan Rusia.

“Kepatuhan timbal balik adalah untuk kepentingan kedua negara kita,” kata Blinken. “Ini juga yang diharapkan orang di seluruh dunia dari kami sebagai tenaga nuklir.”

“Saya memberi tahu Menteri Luar Negeri bahwa apa pun yang terjadi di dunia atau dalam hubungan kita, Amerika Serikat akan selalu siap untuk terlibat dan bertindak dalam pengendalian senjata strategis, sama seperti Amerika Serikat dan Uni Soviet bahkan pada puncaknya. Perang Dingin,” katanya.

Selama pidato kenegaraannya minggu lalu, Putin mengumumkan bahwa Rusia menangguhkan partisipasinya dalam perjanjian itu. Perjanjian 2010 membatasi jumlah hulu ledak nuklir strategis yang dapat digunakan AS dan Rusia.

Berbicara pada konferensi PBB di Jenewa pada hari Kamis, Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Ryabkov menuduh AS mencoba “menyelidiki keamanan fasilitas strategis Rusia yang dinyatakan di bawah perjanjian START Baru dengan membantu rezim Kiev untuk melakukan serangan bersenjata terhadap mereka”.

Pada hari Kamis, Blinken mengatakan dia telah meminta Moskow untuk membebaskan Paul Whelan, mantan Marinir AS yang ditahan di Rusia. Dia mengungkapkan bahwa Washington telah membuat proposal untuk mengamankan pembebasan Whelan, tetapi tidak memberikan rinciannya.

“Saya juga mengangkat salah penahanan Paul Whelan seperti yang telah saya lakukan pada banyak kesempatan sebelumnya,” kata Blinken. “Amerika Serikat telah mengajukan proposal yang serius. Moskow harus menerimanya. Kami bertekad untuk membawa pulang Paul dan setiap warga negara Amerika lainnya yang ditahan secara tidak adil di seluruh dunia.”

Akhir tahun lalu, Moskow membebaskan pemain bola basket Amerika Brittney Griner dalam pertukaran tahanan dengan pedagang senjata Rusia Viktor Bout, tetapi kesepakatan itu tidak termasuk Whelan.

Kimberly Halkett dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC, mengatakan pertemuan Blinken-Lavrov adalah keterlibatan diplomatik langsung yang langka antara Washington dan Rusia sejak dimulainya perang Ukraina. “Itulah yang membuatnya sangat penting, meski itu pertemuan yang sangat singkat,” kata Halkett.

Kementerian Luar Negeri Rusia mengkonfirmasi bahwa Lavrov dan Blinken berbicara saat “bergerak” pada pertemuan G20, tetapi mengatakan mereka tidak mengadakan negosiasi atau pertemuan, lapor kantor berita Rusia.

Pavni Mittal dari Al Jazeera, melaporkan dari New Delhi, mengatakan pertemuan para menteri luar negeri G20 berakhir dengan “nada tegang dan memecah belah”.

“Tidak ada pernyataan bersama atau pernyataan yang diharapkan mengingat apa yang terjadi pada pertemuan menteri keuangan G20 pekan lalu,” kata Mittal. “Ini karena pandangan berlawanan yang dipegang oleh negara-negara yang berpartisipasi dalam perang yang sedang berlangsung di Ukraina. Ini adalah tema dominan pada pertemuan G20 hari ini dan minggu lalu.”

togel casino