Apa yang perlu Anda ketahui tentang protes Tunisia terhadap rasisme | Berita Rasisme

Apa yang perlu Anda ketahui tentang protes Tunisia terhadap rasisme |  Berita Rasisme

Presiden Kais Saied mengatakan ‘gerombolan’ migran dari selatan Sahara menyebabkan kejahatan dan menimbulkan ancaman demografis ke negara Afrika Utara, yang menyebabkan tuduhan rasisme dan protes.

Ratusan orang memprotes di jalan-jalan ibu kota Tunisia untuk mengecam Presiden Kais Saied, menuduhnya mengeluarkan pernyataan rasis dan ujaran kebencian terhadap pengungsi.

Para pengunjuk rasa berbaris pada hari Sabtu untuk mengecam rasisme dan menuntut agar presiden meminta maaf atas komentarnya, termasuk tuduhan rencana untuk menghapus identitas Tunisia dengan membanjirinya dengan orang Afrika sub-Sahara.

Karena situasi bagi orang Afrika sub-Sahara di Tunisia menjadi tegang dan lebih berisiko, AFP melaporkan pada hari Sabtu bahwa orang Pantai Gading sedang menuju ke kedutaan mereka di Tunis untuk meminta bantuan untuk meninggalkan negara itu.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang protes:

Siapa orang sub-Sahara yang tinggal di Tunisia?

Tunisia adalah titik keberangkatan utama bagi para pengungsi yang mencoba mencapai Eropa melalui apa yang dikatakan PBB sebagai rute migrasi paling mematikan di dunia.

Negara ini terletak sekitar 130 km (80 mil) dari pulau Lampedusa Italia pada titik terdekatnya.

Lebih dari 21.000 orang Afrika sub-Sahara tinggal di Tunisia, termasuk mereka yang memiliki visa pelajar dan tempat tinggal resmi lainnya, menurut kelompok advokasi FTDES, yang mengutip angka resmi.

Banyak orang dari Kamerun, Ghana, Guinea, dan Pantai Gading bekerja dengan upah rendah, pekerjaan informal untuk bertahan hidup dan menabung untuk upaya mencapai Italia.

Migran Pantai Gading di Tunisia
Warga Pantai Gading menunggu di luar kedutaan Pantai Gading di Tunis untuk pemulangan mereka ke Abidjan pada 24 Februari 2023 (Fethi Belaid/AFP)

Apa yang dikatakan Saied?

Berbicara pada pertemuan Dewan Keamanan Nasional pada hari Selasa, Saied mengatakan “gerombolan” migran sub-Sahara menyebabkan kejahatan dan menjadi ancaman demografis bagi Tunisia.

Dia mengatakan “langkah-langkah mendesak” diperlukan untuk mengatasi masuknya orang-orang dari negara-negara sub-Sahara, menuduh mereka melakukan “kekerasan” dan “kejahatan”.

“Tujuan yang tidak diumumkan dari gelombang imigrasi ilegal berturut-turut adalah untuk melihat Tunisia sebagai negara Afrika murni yang tidak memiliki afiliasi dengan negara-negara Arab dan Islam,” klaim Saied.

Dia mengklaim bahwa pihak yang tidak disebutkan namanya telah menempatkan orang Afrika sub-Sahara di Tunisia selama dekade terakhir dengan imbalan uang, menurut komentar yang dipublikasikan secara online oleh kepresidenan.

Lusinan orang Afrika sub-Sahara ditangkap bulan ini dalam tindakan keras besar-besaran.

Apa reaksi di Tunisia?

Para pengunjuk rasa pada hari Sabtu mengutuk komentar Saied dan tindakan yang diambil oleh pihak berwenang terhadap migran.

“Dengan fasisme, Tunisia adalah negara Afrika,” teriak mereka. “Presiden malu, minta maaf,” tuntut mereka.

Artis, aktivis hak asasi manusia, dan anggota kelompok masyarakat sipil berpartisipasi dalam rapat umum tersebut.

Romdhane Ben Amor, juru bicara Forum Tunisia untuk Hak Sosial dan Ekonomi, mengatakan jumlah serangan rasis terhadap sub-Sahara Afrika meningkat setelah pernyataan Saied.

Anggota kelompok hak asasi membawa spanduk selama protes, setelah Presiden Tunisia Kais Saied memerintahkan pasukan keamanan untuk menghentikan semua migrasi ilegal dan mengusir semua migran tidak berdokumen, di Tunis, Tunisia, 25 Februari 202
Ratusan orang ikut serta dalam protes pada 25 Februari 2023 (Jihed Abidellaoui/Reuters)

“Kami melihat upaya untuk mengusir beberapa migran dari rumah mereka,” katanya kepada kantor berita AP. “Yang lain dilarang menggunakan transportasi umum.”

Komedian Tunisia Fatma Saidane mengecam “tindakan tercela” yang menargetkan beberapa orang di selatan Sahara dan meminta orang untuk menunjukkan sikap sipil.

“Kita tidak boleh menyerang atau menghina orang yang tinggal di tanah kita dengan cara yang sama seperti kita tidak menerima bahwa rekan kita di Eropa diperlakukan dengan buruk,” katanya menurut AP.

Pemerintah Said mendapat kecaman keras dari oposisi dan kelompok hak asasi manusia dalam beberapa bulan terakhir karena menangkap lawan politik yang mengkritik pemerintahannya dan kesengsaraan ekonomi yang dialami negara Afrika Utara itu sendiri.

Pada Juli 2021, Saied menutup parlemen, memecat pemerintah dan pindah ke pemerintahan melalui keputusan sebelum menulis ulang konstitusi, yang oleh para pengkritiknya disebut kudeta yang menghancurkan demokrasi yang dibangun setelah revolusi Tunisia 2011.

Apa reaksi di Afrika?

Uni Afrika mengutuk Tunisia dan mendesaknya untuk menghindari “ujaran kebencian rasial”.

“Ketua Komisi Uni Afrika, HE Moussa Faki Mahamat, mengutuk keras pernyataan mengejutkan yang dikeluarkan oleh otoritas Tunisia yang menargetkan sesama orang Afrika, yang bertentangan dengan surat dan semangat Organisasi kami dan prinsip-prinsip pendirian,” bunyi pernyataan dari Uni Afrika.

Itu mengingatkan Tunisia akan kewajibannya di dalam blok beranggotakan 55 orang itu. Faki mengatakan negara-negara anggota wajib “memperlakukan semua migran dengan bermartabat, dari mana pun mereka berasal; menahan diri dari ujaran kebencian berbasis ras yang dapat merugikan orang; dan memprioritaskan keselamatan dan hak asasi manusia mereka”.

game slot gacor