WHO meningkatkan pengawasan di E-Guinea setelah wabah Marburg | Berita Kesehatan

WHO meningkatkan pengawasan di E-Guinea setelah wabah Marburg |  Berita Kesehatan

Negara itu secara resmi mengumumkan wabah pertama penyakit virus Marburg pada hari Senin.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah “meningkatkan” pengawasan setelah Equatorial Guinea mengkonfirmasi wabah virus Marburg, penyakit yang sangat menular dan mematikan yang mirip dengan Ebola, yang telah menewaskan sembilan orang di negara Afrika itu.

Badan PBB mengadakan pertemuan darurat pada hari Selasa dengan perwakilan dari Konsorsium Vaksin Virus Marburg (MARVAC) untuk membahas vaksin dan solusi terapeutik untuk virus dan menguraikan prioritas penelitian.

“Pengawasan di lapangan telah diintensifkan,” kata George Ameh, perwakilan negara WHO di Guinea Khatulistiwa. ‚ÄúPelacakan kontak, seperti yang Anda tahu, adalah landasan respons. Kami mengerahkan kembali … tim COVID-19 yang ada di sana untuk pelacakan kontak dan dengan cepat membawa mereka bergabung untuk benar-benar membantu kami.

WHO juga telah mengerahkan pakar darurat kesehatan di bidang epidemiologi, manajemen kasus, pencegahan infeksi, laboratorium, dan komunikasi risiko untuk memajukan respons negara.

Guinea Khatulistiwa mengkarantina lebih dari 200 orang dan membatasi pergerakan di provinsi Kie-Ntem minggu lalu setelah mendeteksi demam berdarah yang tidak diketahui.

Negara itu secara resmi mengumumkan wabah pertama penyakit virus Marburg pada hari Senin. Selain kematian, Guinea Khatulistiwa telah melaporkan 16 kasus dugaan virus.

“Marburg sangat menular. “Berkat tindakan cepat dan tegas otoritas Guinea Khatulistiwa untuk mengonfirmasi penyakit tersebut, tanggap darurat dapat dengan cepat ditingkatkan sehingga kami menyelamatkan nyawa dan menghentikan virus sesegera mungkin,” kata direktur regional WHO untuk Afrika, Matshidiso Moeti. Senin. .

Negara tetangga Kamerun pekan lalu membatasi pergerakan di sepanjang perbatasannya karena takut akan penularan dan pada Selasa mendeteksi dua kasus yang dicurigai.

Apa yang kita ketahui tentang virus Marburg?

Penyakit virus Marburg adalah “penyakit yang sangat mematikan yang menyebabkan demam berdarah” dengan tingkat kematian hingga 88 persen, WHO dikatakan.

Tidak ada vaksin atau perawatan antivirus yang disetujui.

Di Afrika ada wabah sebelumnya dilaporkan di Ghana, Angola, Republik Demokratik Kongo, Kenya, Afrika Selatan, dan Uganda. Wabah juga telah dilaporkan di Eropa dan Amerika Serikat.

Virus Marburg pertama kali diidentifikasi pada tahun 1967 di Yugoslavia setelah penelitian pada monyet hijau Afrika yang diimpor, dan berasal dari keluarga yang sama dengan Ebola.

WHO mengatakan infeksi “awalnya diakibatkan oleh kontak yang terlalu lama dengan tambang atau gua yang dihuni oleh koloni kelelawar Rousettus”.

Setelah seseorang terinfeksi, penyakit ini dapat menyebar melalui penularan dari orang ke orang, dan ini dapat terjadi melalui kontak langsung dengan darah, organ, atau cairan tubuh lain dari orang yang terinfeksi dan melalui permukaan dan bahan yang telah terkontaminasi cairan tersebut . .

Togel SDY