Pejabat pajak India menggeledah kantor BBC untuk hari kedua berturut-turut | Berita Kebebasan Pers

Pejabat pajak India menggeledah kantor BBC untuk hari kedua berturut-turut |  Berita Kebebasan Pers

Pejabat pajak India menggeledah kantor BBC di New Delhi dan Mumbai untuk hari kedua berturut-turut, dengan penyiar Inggris mengatakan “bekerja sama sepenuhnya” dengan pihak berwenang.

“Pertanyaan tentang struktur, aktivitas, organisasi, dan operasi BBC di India berada dalam ruang lingkup penyelidikan,” kata email internal yang dikirim oleh direktur BBC World Service Liliane Landor kepada karyawan pada hari Rabu.

Manajemen BBC mengatakan kepada editor dan staf lain untuk bekerja dari rumah setelah mereka diizinkan meninggalkan kantor pada Selasa malam, kata staf, yang berbicara tanpa menyebut nama karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Tidak ada istirahat semalam dalam pencarian dan penyelidik memindai komputer dari beberapa karyawan yang sebelumnya telah diberitahu untuk tidak menggunakan ponsel mereka dan menyimpannya, kata staf pada hari Rabu.

Seorang karyawan BBC di New Delhi mengatakan para pejabat telah “menyita semua telepon” selama penggerebekan pajak.

Pejabat pajak penghasilan India tidak membuat pernyataan sejak penggeledahan dimulai pada Selasa pagi di kantor BBC di New Delhi dan Mumbai.

BBC India
Wartawan di luar gedung di New Delhi menampung kantor BBC, tempat penggerebekan pajak penghasilan dilakukan untuk hari kedua (Altaf Hussain / Reuters)

Kantor berita Press Trust of India mengatakan para pejabat membuat salinan data keuangan organisasi berbasis elektronik dan kertas.

Departemen pajak India sedang menyelidiki “ketidakpatuhan yang disengaja terhadap aturan penetapan harga transfer” BBC dan “pengalihan keuntungan kotor”, lapor surat kabar Indian Express.

Menurut pejabat, fokus dari apa yang disebut survei adalah untuk melihat “manipulasi harga untuk keuntungan yang tidak sah, termasuk keuntungan pajak”, kata laporan itu.

Penggerebekan pajak terjadi hampir sebulan setelah BBC menayangkan film dokumenter dua bagian yang mengkritik peran Perdana Menteri Narendra Modi dalam kerusuhan tahun 2002 di negara bagian asalnya Gujarat, di mana lebih dari 1.000 orang – kebanyakan dari mereka Muslim – tewas. Aktivis menyebutkan jumlah korban lebih dari dua kali lipat.

Bagian kedua dari film dokumenter berdurasi dua jam, India: Pertanyaan Modi, “memeriksa catatan pemerintahan Narendra Modi setelah pemilihannya kembali pada tahun 2019”, menurut situs web BBC.

Pertunjukan tersebut mendapat reaksi langsung dari pemerintah India, yang meminta kekuatan darurat di bawah undang-undang teknologi informasinya untuk mencegahnya ditayangkan di negara tersebut.

Otoritas lokal bergegas untuk menghentikan pemutaran yang diselenggarakan di beberapa universitas India, dan platform media sosial termasuk Twitter dan YouTube memenuhi permintaan pemerintah untuk menghapus tautan ke film dokumenter tersebut.

Pada saat itu, BBC mengatakan film dokumenter itu “diteliti dengan cermat” dan melibatkan banyak suara dan opini.

“Kami menawarkan kepada pemerintah India hak untuk menanggapi isu-isu yang diangkat dalam serial itu – mereka menolak untuk menanggapinya,” kata pernyataan itu.

Kementerian luar negeri India menyebut film dokumenter itu sebagai “bagian propaganda yang dirancang untuk mempromosikan narasi yang sangat didiskreditkan” yang kurang objektivitas.

BBC India
Seorang petugas keamanan bersenjata di gerbang sebuah gedung kantor BBC di New Delhi (Altaf Qadri/AP)

Kebebasan pers di negara demokrasi terbesar di dunia telah menderita selama masa jabatan Modi, kata para aktivis HAM. Partai oposisi Kongres mengutuk penggerebekan itu dan mengatakan ada “darurat yang tidak diumumkan” di negara itu.

“Pertama datang film dokumenter BBC, yang dilarang,” kata partai itu di Twitter. “Sekarang TI telah menyerang BBC,” lanjutnya, mengacu pada Departemen Pajak Penghasilan. “Darurat yang tidak diumumkan.”

Seorang juru bicara Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa menuduh penyiar itu terlibat dalam “propaganda anti-India”, tetapi mengatakan penggerebekan itu sah dan waktunya tidak ada hubungannya dengan pemerintah.

“India adalah negara yang memberi kesempatan kepada setiap organisasi,” kata Gaurav Bhatia kepada wartawan, “selama Anda tidak memuntahkan racun.”

“Jika Anda telah mengikuti hukum negara, jika Anda tidak menyembunyikan apa pun, mengapa Anda harus takut dengan tindakan yang sesuai dengan hukum?”

Apa yang terjadi pada tahun 2002?

Kerusuhan tahun 2002 di Gujarat dimulai setelah 59 peziarah Hindu tewas dalam kebakaran di kereta api. Tiga puluh satu Muslim dinyatakan bersalah atas konspirasi kriminal dan pembunuhan atas insiden ini.

Film dokumenter BBC mengutip laporan Kantor Luar Negeri Inggris yang sebelumnya dirahasiakan mengutip sumber tanpa nama yang mengatakan bahwa Modi bertemu dengan petugas polisi senior dan “memerintahkan mereka untuk tidak ikut campur” dalam kekerasan anti-Muslim oleh kelompok Hindu sayap kanan yang mengikuti kebakaran kereta api.

Kekerasan itu dimaksudkan “untuk membersihkan Muslim dari wilayah Hindu”, kata laporan kementerian itu.

“Kampanye kekerasan sistematis memiliki semua ciri pembersihan etnis” dan tidak mungkin “tanpa iklim impunitas yang diciptakan oleh pemerintah negara bagian”, simpulnya.

Modi, yang memerintah Gujarat dari tahun 2001 hingga pemilihannya sebagai perdana menteri pada tahun 2014, sempat dikenai larangan bepergian oleh Amerika Serikat atas kekerasan tersebut.

Sebuah tim investigasi khusus yang ditunjuk oleh Mahkamah Agung India untuk menyelidiki peran Modi dan lainnya dalam kekerasan mengatakan pada tahun 2012 tidak menemukan bukti untuk menuntutnya.

Washington, yang sedang membangun hubungan dengan India, menolak untuk mempertimbangkan serangan BBC.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan AS percaya pada “pentingnya kebebasan pers” yang berkontribusi untuk “memperkuat demokrasi di seluruh dunia” tetapi dia “tidak dalam posisi untuk membuat penilaian”. dia.

Menurunnya kebebasan pers

Kebebasan pers di India terus menurun dalam beberapa tahun terakhir. Negara ini turun delapan peringkat, menjadi 150 dari 180 negara, dalam Indeks Kebebasan Pers 2022 yang diterbitkan oleh Reporters Without Borders.

Asosiasi Penyiar Berita dan Digital India mengkritik “survei” pajak penghasilan di kantor BBC.

Sementara asosiasi “bertahan bahwa tidak ada institusi yang kebal hukum, asosiasi mengutuk setiap upaya untuk memberangus dan mengintimidasi media dan mengganggu kebebasan fungsi jurnalis dan organisasi media”, katanya dalam sebuah pernyataan.

Kelompok pengawas media menuduh pemerintah Modi membungkam kritik media sosial di bawah undang-undang internet yang menempatkan platform digital, termasuk Twitter dan Facebook, di bawah pengawasan langsung pemerintah.

Beberapa media yang kritis terhadap pemerintah telah digeledah pajak.

Pihak berwenang menggeledah kantor situs sayap kiri NewsClick dan portal media independen Newslaundry pada hari yang sama di tahun 2021.

Pejabat pajak juga menuduh surat kabar Dainik Bhaskar melakukan penggelapan pajak pada tahun 2021 setelah menerbitkan laporan kebakaran pemakaman massal dan mayat mengambang yang menantang penanganan pemerintah terhadap pandemi COVID-19.

sbobet wap