Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengundurkan diri | Berita

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengundurkan diri |  Berita

Sturgeon menjadi pemimpin Partai Nasional Skotlandia yang berkuasa setelah referendum kemerdekaannya pada tahun 2014.

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon telah mengundurkan diri setelah delapan tahun menjabat.

“Keputusan ini berasal dari penilaian yang lebih dalam dan jangka panjang. Saya tahu ini mungkin tampak tiba-tiba, tetapi saya telah bergumul dengannya selama beberapa minggu, meskipun dengan tingkat intensitas yang naik-turun,” kata Sturgeon saat mengumumkan pengunduran dirinya pada hari Rabu.

Dia menjadi pemimpin Partai Nasional Skotlandia (SNP) yang berkuasa setelah referendum kemerdekaannya pada tahun 2014 ketika negara tersebut memilih 55 persen untuk tetap menjadi bagian dari Inggris.

“Intinya, saya mencoba menjawab dua pertanyaan. Apakah tidak apa-apa bagi saya untuk melanjutkan? Dan, yang lebih penting, apakah saya melakukan yang benar untuk negara, untuk partai saya dan untuk kemerdekaan, tujuan yang telah saya dedikasikan untuk hidup saya?

“Saya mengerti mengapa beberapa orang secara otomatis menjawab ‘ya’ untuk pertanyaan kedua itu. Tapi sejujurnya, akhir-akhir ini saya harus bekerja lebih keras untuk meyakinkan diri sendiri bahwa jawaban untuk salah satu dari mereka, jika dicermati secara mendalam, adalah ya, dan saya sampai pada kesimpulan bahwa itu bukan,” katanya.

Sturgeon akan tetap di posisinya sampai penggantinya terpilih sebagai menteri pertama Skotlandia dan akan tetap menjadi anggota Parlemen Skotlandia.

Menanggapi pengunduran diri itu, pemimpin partai Ian Blackford mengatakan Sturgeon adalah “Perdana Menteri terbaik yang pernah dimiliki Skotlandia, dan sahabat terbaik yang bisa diharapkan siapa pun”.

“Ketika Skotlandia memenangkan kemerdekaan, dia akan menjadi arsitek dan pembangunnya. Dia meletakkan dasar di mana kita semua berdiri sekarang. Kami berutang padanya untuk menyelesaikan pekerjaan ini,” tulisnya di Twitter.

Di bawah masa jabatannya, Sturgeon memimpin SNP meraih sukses besar dalam pemilu Inggris 2015, memenangkan 56 dari 59 kursi di Skotlandia dan menjadikannya sebagai partai terbesar ketiga di Inggris, sebelum kehilangan kendali atas parlemen yang dilimpahkan dalam pemilu yang lebih baru.

Dia juga mengkritik kepergian Inggris dari Uni Eropa – sebuah langkah yang ditentang oleh mayoritas pemilih di Skotlandia – dan mengatakan dia menginginkan referendum baru sebelum akhir 2023.

Menteri Pertama Skotlandia, Nicola Sturgeon
Sturgeon berinteraksi dengan wartawan selama konferensi pers di St Andrews House, Edinburgh, Skotlandia (Andy Buchanan/Pool via AFP)

RUU Pengakuan Gender

Sturgeon baru-baru ini terlibat dalam pertikaian tentang kebijakan transgender setelah Skotlandia mengesahkan undang-undang reformasi pengakuan gender, yang memudahkan orang untuk mengubah jenis kelamin legal mereka.

Tetapi pemerintah Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak telah memblokir RUU tersebut karena dapat mempengaruhi hukum di seluruh Inggris.

SNP juga mengalami pukulan pada bulan November ketika pengadilan tertinggi Inggris memutuskan bahwa pemerintah Skotlandia tidak dapat mengadakan referendum kedua tanpa persetujuan dari parlemen Inggris.

Pemerintah Konservatif berturut-turut di London mengatakan referendum 2014 adalah keputusan satu kali dan tidak dapat diulang dalam waktu dekat.

Sebagai tanggapan, Sturgeon mengatakan dia akan mengubah pemilihan umum Inggris berikutnya menjadi referendum de facto untuk meningkatkan tekanan pada London untuk memberikan suara lagi.

sbobet88