Getaran baru menambah kesengsaraan di Turki, Suriah yang dilanda gempa | Berita Gempa Turki-Suriah

Getaran baru menambah kesengsaraan di Turki, Suriah yang dilanda gempa |  Berita Gempa Turki-Suriah

Setidaknya enam orang tewas dan lebih dari 200 terluka setelah gempa berkekuatan 6,3 dan 5,8 skala Richter melanda Turki selatan dan melintasi perbatasan di Suriah, dua minggu setelah dua gempa kuat menewaskan puluhan ribu orang dan menghancurkan sebagian besar wilayah tersebut.

Rob McBride dari Al Jazeera, melaporkan dari Defne di provinsi Hatay Turki – yang dilanda gempa berkekuatan 6,3 pada hari Senin – mengatakan gempa terbaru menambah “lebih banyak kesengsaraan dan penderitaan di suatu daerah dan orang-orang sudah sangat menderita”.

“Ini terjadi pada saat orang-orang kembali ke bangunan yang telah rusak dan mencari-cari di tempat yang dulunya adalah rumah mereka untuk mencari barang-barang,” katanya.

ÔÇťOrang-orang yang pernah tinggal di jalanan di bawah tenda kembali ke luar dan menghidupkan kembali, jika Anda mau, semua trauma gempa bumi … jadi ini merupakan perhatian yang luar biasa bagi semua orang yang mencoba membangun kembali kehidupan mereka di sini. “

Gedung Gubernur Provinsi Hatay, yang sudah rusak akibat gempa bumi 6 Februari, runtuh akibat gempa terbaru yang terjadi pada pukul 20:04 (17:04 GMT), tayangan televisi menunjukkan. Kepresidenan Turki untuk Manajemen Bencana dan Darurat (AFAD) mengatakan gempa berkekuatan 5,8 terjadi tiga menit setelah yang pertama.

Kepala AFAD mengatakan sedikitnya 294 orang terluka dalam gempa Senin malam, yang menyebabkan kepanikan di antara orang-orang yang sudah hancur akibat gempa bumi 6 Februari yang menewaskan lebih dari 47.000 orang di Turki dan Suriah. Setidaknya 41.156 orang tewas di Turki saja.

“Kami sangat ketakutan. Kami pikir tanah akan terkoyak,” kata warga Hatay Aslan Gracoglu kepada Al Jazeera.

Gempa dirasakan di Suriah, Israel, Irak, Lebanon dan Palestina, menurut laporan media.

Pasien dievakuasi dari beberapa fasilitas kesehatan yang tetap beroperasi setelah gempa besar dua minggu lalu saat retakan muncul di gedung, Menteri Kesehatan Turki Fahrettin Koca mengatakan pada hari Selasa.

Di distrik Samandag Hatay – pusat gempa berkekuatan 6,3 – di mana AFAD melaporkan satu orang tewas pada hari Senin, penduduk mengatakan lebih banyak bangunan runtuh, tetapi sebagian besar penduduk kota telah melarikan diri setelah gempa awal. Gundukan puing dan furnitur yang dibuang berjejer di jalan-jalan yang gelap dan sepi.

Sami Zeidan dari Al Jazeera, melaporkan dari Samandag, mengatakan setidaknya 28 bangunan telah runtuh, menurut angka resmi.

Pihak berwenang mengatakan telah terjadi 90 gempa susulan sejak gempa Senin, tambah Zeidan.

Merasa bumi akan ‘retak’

Sementara itu, kantor berita negara Suriah melaporkan bahwa enam orang terluka di Aleppo karena tertimpa puing-puing. Lebih dari 100 orang terluka, menurut kelompok relawan Suriah, Helm Putih.

Zeina Khodr dari Al Jazeera, melaporkan dari Beirut, mengatakan di Suriah barat laut serta Aleppo yang dikuasai pemerintah, ada laporan bahwa beberapa bangunan yang rusak akibat gempa 6 Februari telah runtuh.

Namun, dia mencatat bahwa mereka belum menerima laporan tentang “cedera serius”.

Gempa baru melanda Turki, Suriah
Warga di distrik al-Bab Aleppo, Suriah, menunggu di luar di area aman (Mustafa Bathis/Anadolu Agency)

“Sebagian besar orang yang terkena dampak dua minggu lalu sekarang tinggal di tenda di luar. Dalam cuplikan atau video yang keluar dari wilayah itu, Anda dapat melihat orang-orang di dalam mobil dan di jalanan, orang-orang ketakutan, panik,” kata Khodr.

Aktivis Suriah Abdul Kafi al-Hamdo, penduduk wilayah Idlib yang dikuasai pemberontak yang berbatasan dengan Turki, mengatakan kebanyakan orang menjauh dari bangunan yang rusak atau lemah sejak gempa bumi 6 Februari.

“Semua orang di sini aman untuk apa-apa. Mereka tidak percaya apapun meski bangunan mereka sangat kuat,” katanya kepada Al Jazeera dari Idlib.

“Orang-orang ketakutan di malam hari. Kami akan memiliki masalah ini untuk waktu yang lama.”

Sudah hancur oleh lebih dari satu dekade perang, Suriah barat laut dekat perbatasan dengan Turki telah menjadi tempat kematian terbanyak, dengan lebih dari 4.525 orang tewas. Daerah itu dikuasai pemberontak yang memerangi Presiden Bashar al-Assad.

Suriah mengatakan 1.414 orang tewas di daerah yang dikuasai pemerintah.

Tedros Adhanom Ghebreyesus, kepala Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan “tim WHO mendukung petugas kesehatan dan klinik keliling di kedua negara dengan pasokan medis sehingga mereka dapat memberikan perawatan segera kepada semua yang membutuhkan.”

Program Pangan Dunia menekan pihak berwenang untuk mengizinkan bantuan dari daerah yang dikuasai pemerintah.

Ribuan pengungsi Suriah di Turki telah kembali ke rumah mereka di Suriah barat laut untuk menghubungi kerabat yang terjebak dalam bencana atau mengirim kerabat kembali ke Suriah setelah rumah mereka di Turki dihancurkan.

game slot pragmatic maxwin