China mendeklarasikan ‘kemenangan yang menentukan’ atas COVID | Berita

China mendeklarasikan ‘kemenangan yang menentukan’ atas COVID |  Berita

Komite Tetap Politbiro mengatakan lebih dari 200 juta orang telah menerima perawatan medis, termasuk sekitar 800.000 kasus serius.

China telah mengumumkan “kemenangan yang menentukan” atas pandemi COVID-19 dan mengklaim tingkat kematian terendah di dunia, meskipun para ahli mempertanyakan data Beijing ketika virus corona melonjak di seluruh negeri setelah sebagian besar ditahan selama tiga tahun.

Negara terpadat di dunia itu tiba-tiba mengakhiri kebijakan nol-Covid pada awal Desember, dengan 80 persen dari 1,4 miliar populasinya terinfeksi, kata seorang ilmuwan pemerintah terkemuka bulan lalu.

“Dengan upaya berkelanjutan untuk mengoptimalkan langkah-langkah pencegahan dan pengendalian COVID-19 sejak November 2022, tanggapan COVID-19 China telah membuat transisi yang lancar dalam waktu yang relatif singkat,” kata Komite Tetap Politbiro (PSC) China dalam sebuah pertemuan pada hari Kamis.

“Kemenangan besar yang menentukan dalam pencegahan dan pengendalian epidemi telah tercapai,” katanya, seraya menambahkan bahwa upaya China telah menghasilkan lebih dari 200 juta orang menerima perawatan medis, termasuk hampir 800.000 kasus parah.

Pekerja medis dengan pakaian pelindung merawat pasien virus corona baru (COVID) di unit perawatan intensif (ICU) rumah sakit yang ditunjuk di Wuhan, provinsi Hubei (File: China Daily via Reuters)

Meskipun ada laporan luas tentang bangsal dan kamar mayat rumah sakit yang penuh sesak, China hanya mencatat sekitar 80.000 kematian akibat COVID di rumah sakit dalam dua bulan setelah pembatasan dicabut.

Beberapa ahli mengatakan jumlah korban sebenarnya jauh lebih tinggi, karena banyak pasien meninggal di rumah dan dilaporkan secara luas bahwa dokter tidak disarankan untuk melaporkan COVID sebagai penyebab kematian.

Namun para pemimpin memperingatkan bahwa meski situasi membaik, virus masih menyebar secara global dan masih bermutasi, menurut media pemerintah. Pertemuan tersebut menekankan bahwa China akan meningkatkan tingkat vaksinasi untuk lansia dan memperkuat pasokan dan produksi barang medis.

PSC, badan pemerintahan paling kuat di China, mendesak semua daerah dan departemen untuk memperkuat sistem layanan medis, menurut laporan kantor berita resmi Xinhua.

Pernyataan itu tidak mengatakan berapa banyak orang yang telah meninggal akibat COVID, dan muncul beberapa minggu sebelum China mengadakan sesi parlemen tahunannya dan ketika para pembuat kebijakan berupaya menghidupkan kembali ekonomi yang terpukul oleh pembatasan COVID selama tiga tahun.

China terpaksa mengubah kebijakan “nol COVID” bulan lalu setelah protes meletus di lebih dari 20 kota di China menyusul kebakaran gedung apartemen yang menewaskan sedikitnya 10 orang pada 25 November. Dikatakan bahwa para korban dikunci di apartemen mereka. sebagai bagian dari tindakan COVID, tetapi pihak berwenang mengatakan bukan itu masalahnya.

Banyak negara dan badan dunia telah mempertanyakan angka COVID China dalam beberapa bulan terakhir.

Pada bulan Januari, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan China kurang menggambarkan dampak sebenarnya dari wabah virus corona di negara itu, mengkritik definisi kematian akibat COVID yang “sangat sempit”.

Terlepas dari kekhawatiran bahwa migrasi besar-besaran para pelancong selama Tahun Baru Imlek akan menyebabkan ledakan bisnis, pemerintah baru-baru ini mengatakan situasi COVID berada pada “tingkat rendah” setelah liburan.

Pengeluaran Sidney 2023