Bisakah Meniru Gunung Berapi Memperbaiki Krisis Iklim? Sains adalah sampah | Berita tentang krisis iklim

Bisakah Meniru Gunung Berapi Memperbaiki Krisis Iklim?  Sains adalah sampah |  Berita tentang krisis iklim

Taipei, Taiwan – Di sisi lain Asia Tenggara, peneliti Pornampai Narenpitak dan Heri Kuswanto sama-sama mengerjakan masalah yang sama: Mungkinkah meniru efek pendinginan letusan gunung berapi untuk menghentikan pemanasan global?

Menggunakan pemodelan dan analisis komputer, Narenpitak dan Kuswanto secara terpisah mempelajari apakah injeksi belerang dioksida dalam jumlah besar ke stratosfer bumi dapat memiliki efek yang sama pada suhu global seperti letusan Gunung Tambora di Indonesia pada tahun 1815.

Letusan, yang paling kuat dalam sejarah yang tercatat, memuntahkan sekitar 150 kilometer kubik (150.000 gigaliter) batu dan abu yang meledak ke udara, menyebabkan suhu global naik sebanyak 3 derajat Celcius (5,4 derajat Fahrenheit) turun dalam apa yang kemudian dikenal. sebagai “tahun tanpa musim panas”.

Injeksi aerosol stratosfer adalah salah satu dari sejumlah teknologi yang muncul—dan kontroversial—di bidang solar geoengineering (SRM) yang disebut-sebut sebagai solusi potensial untuk mengurangi dampak perubahan iklim.

Strategi lain yang disarankan termasuk mencerahkan awan laut untuk memantulkan matahari atau memecah awan cirrus yang memerangkap panas.

SRM sebagian besar belum teruji di dunia nyata.

Namun di Asia, di mana banyak negara menyulap tuntutan untuk tetap menyala meskipun infrastruktur tenaga tua dan berjuang untuk netralitas karbon, konsep ini menjadi pusat diskusi dan penelitian akademik yang terus berkembang.

Injeksi aerosol stratosfer adalah salah satu teknologi baru yang diyakini beberapa ilmuwan dapat digunakan untuk mengurangi perubahan iklim (milik Wikimedia Commons)

Narenpita dan Kuswanto, yang mempelajari penggunaan teknologi tersebut di negara masing-masing Thailand dan Indonesia, percaya bahwa SRM setidaknya layak untuk dipelajari lebih lanjut.

“Ada banyak hal yang tidak kita pahami tentang sistem iklim itu sendiri, apalagi SRM,” Narenpitak, seorang peneliti di Badan Pengembangan Sains dan Teknologi Nasional di Bangkok, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Dan ketika saya mengatakan ‘kita’, saya pikir itu berarti semua orang, dari setiap wilayah di dunia, karena pada akhirnya dampaknya akan terlihat berbeda untuk negara yang berbeda. Dan untuk mengevaluasi dampaknya, menurut saya yang terbaik adalah meminta orang yang memahami konteks masing-masing negara untuk melakukan analisis. Kami tidak dapat membuat keputusan berdasarkan informasi jika kami tidak tahu tentang hal-hal ini.”

Ambil Indonesia.

Tim Kuswanto di Institut Teknologi Sepuluh Nopember di Surabaya, Jawa Timur, menemukan bahwa meskipun SRM mungkin memiliki efek positif di beberapa bagian negara seperti Sumatera dan Kalimantan, SRM akan menyebabkan kenaikan suhu di tempat lain.

“Sayangnya, kami belum melakukan studi lebih lanjut tentang apa yang menyebabkan hasil yang berbeda ini di Indonesia, tetapi untuk memperbaikinya, tentu saja, kami perlu melihat sistem iklim dan kami perlu mempelajarinya lebih lanjut,” kata Kuswanto. Al Jazeera.

Kedua ilmuwan, yang karyanya didanai oleh Degrees Initiative, sebuah LSM yang berfokus pada mempromosikan penelitian dan diskusi SRM di negara-negara berkembang dengan pendanaan dari Filantropi Terbuka yang berbasis di San Francisco, bersikap netral mengenai apakah SRM harus digunakan untuk memperhitungkan dampak iklim. mengubah. , tetapi mereka berbagi sentimen yang sama dengan banyak peneliti: lebih baik mengetahui cara kerja teknologi, untuk berjaga-jaga.

Keduanya juga berhati-hati untuk mengatakan bahwa SRM bukanlah alternatif atau pengganti untuk mengurangi emisi karbon, tetapi harus dilihat lebih sebagai teknologi pelengkap.

“Bahkan setelah kita mengurangi emisi karbon, butuh beberapa tahun untuk menghilangkan karbon yang telah dilepaskan ke atmosfer – efek pemanasannya masih ada,” kata Narenpitak.

“Ada jeda waktu antara kapan kita dapat mengurangi emisi karbon secara signifikan dan kapan kita akan melihat suhu berhenti naik. Dalam hal ini, SRM mungkin dapat menurunkan suhu.”

Jelaskan mengapa 1,5C merupakan tinjauan yang penting
(Al Jazeera)

Ilmuwan iklim mengatakan dunia harus menghentikan kenaikan suhu global lebih dari 1,5 C (2,7 F) untuk menghindari beberapa dampak perubahan iklim yang diproyeksikan terburuk. Namun, mencapai tujuan itu tampaknya semakin tidak mungkin.

Pada bulan Oktober, sekretaris eksekutif perubahan iklim PBB Simon Stiell memperingatkan bahwa upaya dekarbonisasi negara-negara tersebut “masih jauh dari skala dan kecepatan pengurangan emisi yang diperlukan” untuk memenuhi target 1,5C.

Apakah SRM bahkan harus dianggap sebagai solusi masih diperdebatkan. Teknologi tersebut tidak ada dalam Laporan Kesenjangan Emisi Program Lingkungan PBB tahun 2022, yang mencakup berbagai strategi mitigasi iklim.

Sebagian besar pendanaan utama untuk SRM terkonsentrasi di Amerika Serikat setelah proyek penelitian lima tahun oleh Universitas Normal Beijing China, Universitas Zhejiang, dan Akademi Ilmu Pengetahuan China berakhir pada 2019, meskipun para peneliti menyimpulkan bahwa China harus melanjutkan kesepakatan global pada SRM.

Tren ini akan berlanjut setelah Undang-Undang Anggaran AS 2022 menyetujui pendanaan untuk proyek lima tahun oleh Kantor Kebijakan Sains dan Teknologi Gedung Putih untuk mengeksplorasi cara mempelajari SRM dalam skala nasional—mengidentifikasi tujuan, kekhawatiran, kebutuhan pendanaan, dan lembaga mana yang akan benar-benar mengawasi pekerjaan ini.

Namun, pengujian SRM di luar pemodelan komputer sangat kontroversial karena efek yang tidak diketahui dan ketidakpastian menembakkan bahan kimia ke stratosfer.

Karena SRM melibatkan penyuntikan bahan kimia ke atmosfer 20-30 km (12,4-18,6 mil) di atas permukaan bumi, penyebaran teknologi oleh satu negara dapat mempengaruhi pola cuaca di bagian lain dunia.

INTERAKTIF Target emisi nol bersih global
(Al Jazeera)

Govindasamy Bala, seorang profesor di Pusat Ilmu Atmosfer dan Kelautan Institut Sains India, menemukan dalam eksperimen dengan model komputer bahwa efek injeksi aerosol dapat bervariasi tergantung pada garis lintang tempat injeksi dilakukan.

Misalnya, satu model iklim memperkirakan efek yang berbeda pada curah hujan monsun tergantung pada belahan bumi: aerosol yang disuntikkan pada 15 derajat utara mengurangi curah hujan monsun di belahan bumi utara dan meningkatkan curah hujan di belahan bumi selatan, dan sebaliknya.

Penelitian lain menunjukkan efek yang berbeda pada badai di Atlantik dibandingkan dengan topan dan siklon di tempat lain.

“Saya pikir satu-satunya kesimpulan yang kami miliki sekarang adalah jika kami melakukan injeksi aerosol stratosfer, itu memiliki kemampuan untuk mengurangi pemanasan global. Kami tahu itu akan berhasil, tetapi juga akan memiliki efek samping dan dampak yang tidak merata,” kata Bala kepada Al Jazeera. .

“Kalau kita bisa melakukan itu, berarti manusia bisa mengendalikan iklim, kan? Kita punya kemampuan untuk mengendalikan iklim, tapi pertanyaan yang lebih sulit adalah siapa yang akan memutuskan?”

Kekhawatiran tersebut adalah salah satu alasan mengapa Badan Antariksa Swedia membatalkan pada tahun 2021 sebuah proyek bersama dengan Universitas Harvard untuk melakukan uji teknis penting SRM di Lingkaran Arktik menggunakan balon ketinggian setelah protes publik, terutama dari penduduk asli Sami yang tinggal di Utara. Tiang. wilayah.

Proyek SCoPEx dimaksudkan sebagai uji coba untuk menavigasi muatan 600 kg (1.323 lb) di lebih dari dua kali ketinggian pesawat komersial.

Beberapa aktivis iklim juga menyuarakan keprihatinan tentang moral hazard, dengan alasan bahwa teknologi tersebut dapat melemahkan komitmen negara untuk mengurangi emisi rumah kaca global dan memberi izin kepada perusahaan untuk terus mencemari.

Sementara itu, ada pertanyaan yang belum terjawab tentang bagaimana teknologi akan diatur mengingat implikasi global dari tindakan sepihak, terutama oleh negara-negara besar seperti Amerika Serikat dan China.

Dhanasree Jayaram
Pakar perubahan iklim Dhanasree Jayaram mengatakan ada kekhawatiran bahwa geoengineering surya dapat mengalihkan perhatian dan pendanaan dari tindakan lain untuk mengurangi perubahan iklim (milik Delphi Economic Forum)

“Manfaatnya sendiri (dari SRM) dapat dipertanyakan dalam arti bahwa kita membutuhkannya jika kita memiliki cara lain seperti mitigasi, yang merupakan sesuatu yang perlu kita dorong pada tahap ini,” Dhanasree Jayaram, seorang peneliti di Earth System Management and asisten profesor di Pusat Studi Iklim Akademi Pendidikan Tinggi Manipal di India, kepada Al Jazeera.

“Apakah itu benar-benar menyisihkan, misalnya, investasi penelitian dan sumber daya lain yang benar-benar diperlukan untuk mitigasi? Apakah ini merupakan gangguan dari persyaratan sebenarnya dari pengendalian iklim?”

SRM juga menimbulkan pertanyaan geopolitik, kata Jayaram, saat negara berkembang berjuang dengan transisi energi mereka sendiri. Mereka mungkin juga merasakan tekanan untuk bergabung dengan “kereta musik” SRM untuk memastikan mereka masih dapat duduk di meja, katanya.

Sementara pertanyaan seperti itu menyibukkan akademisi, beberapa juara SRM yang paling antusias telah muncul di Silicon Valley.

Make Sunsets, tim beranggotakan dua orang yang berbasis antara AS dan Meksiko, sedang bersiap untuk melakukan eksperimen mikro-SRM menggunakan balon cuaca yang dibeli dari Amazon, helium, dan sulfur dioksida dalam jumlah kecil. Tujuan jangka panjang mereka adalah menggunakan balon untuk menjual kredit pendingin ke perusahaan swasta.

“Pada dasarnya, teori kami adalah bahwa perusahaan hanya dapat mencapai tujuan bersih (karbon) nol mereka jika mereka beralih ke hal-hal seperti tolok ukur kami karena jauh lebih hemat biaya,” kata pendiri Make Sunsets Luke Iseman kepada Al Jazeera.

“Kami dapat mengeluarkan banyak kredit pendinginan ini, dan kami tidak menunggu selama 20 tahun untuk melihat apakah pohon-pohon ini tumbuh, kami benar-benar menempatkannya di udara dan dapat melihat dampaknya dalam beberapa tahun.”

Make Sunsets telah mengalami sejumlah masalah sejak diluncurkan pada Oktober 2022.

Hanya segelintir individu yang telah membeli kredit sejauh ini, menurut Iseman.

Lebih serius lagi, penerbangan dibatalkan di Meksiko setelah pemerintah di sana melarang perusahaan melakukan eksperimen menyusul sejumlah peluncuran balon di Semenanjung Baja, dengan alasan kemungkinan kerusakan lingkungan.

Pekan lalu, Make Sunsets mengumumkan telah meluncurkan tiga balon dengan sejumlah kecil sulfur dioksida di negara bagian Nevada, AS.

Namun, peneliti SRM seperti John Moore berpendapat bahwa dunia perlu mendapatkan pemahaman tentang bagaimana teknologi dapat bekerja secepat mungkin, daripada mengetahuinya nanti selama keadaan darurat global.

“Yang cenderung dikhawatirkan orang adalah bahwa orang akan panik dan memilih opsi geoengineering, tiba-tiba karena beberapa bencana perubahan iklim yang mengerikan akan terjadi di suatu tempat. Dan kemudian orang mencoba meluncurkan balon atau menyemprotkan aerosol ke stratosfer ,” Moore, seorang profesor riset di Pusat Arktik Universitas Lapland di Finlandia dan pemimpin proyek SRM lima tahun China, mengatakan kepada Al Jazeera.

John Moore
John Moore percaya dunia perlu memahami geoengineering surya sesegera mungkin (Courtesy of John Moore)

Ini terutama benar, kata Moore, untuk negara-negara yang mengalami dampak terburuk dari perubahan iklim meskipun secara historis menyumbang lebih sedikit gas rumah kaca.

“Saya tahu ada beberapa orang yang sangat terkenal yang mengatakan melakukan penelitian tentang geoengineering surya itu buruk karena argumen moral hazard ini, dan saya sama sekali tidak setuju dengan itu,” katanya.

“Pada dasarnya, saya pikir kita benar-benar memiliki kewajiban kepada orang-orang di negara berkembang, yang belum berkontribusi terhadap emisi gas rumah kaca, yang sudah menderita kerusakan yang tidak proporsional akibat dampak perubahan iklim.”

unitogel